Sebuah Kampanye di Amerika Serikat Serukan “Tinggalkan Biden”, Imbas Dukungannya atas Genosida oleh Israel

 Sebuah Kampanye di Amerika Serikat Serukan “Tinggalkan Biden”, Imbas Dukungannya atas Genosida oleh Israel

Sebuah Kampanye di Amerika Serikat Serukan “Tinggalkan Biden”, Imbas Dukungannya atas Genosida oleh Israel (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Amerika Serikat – Sebuah kampanye nasional untuk membujuk para pemilih Muslim dan sekutu mereka agar meninggalkan Presiden Biden pada pemilu berikutnya memulai debutnya di Pennsylvania pada hari Senin, mengecam dukungannya terhadap rezim Israel di tengah genosida di Palestina.

Kampanye nasional tersebut, yang diberi nama “Tinggalkan Biden,” diluncurkan di Michigan pada bulan Desember dan telah menyebar ke negara-negara bagian lainnya di mana pemilih Muslim dapat membuat perbedaan.

Para penyelenggara kampanye nasional tersebut mengatakan mereka tidak mendukung mantan Presiden Donald J. Trump, namun meminta pertanggungjawaban Biden dan Partai Demokrat karena gagal menyerukan gencatan senjata atau mengutuk tindakan rezim Israel di Gaza , di mana lebih dari 29.000 orang telah terbunuh sejak saat itu. Oktober.

“Anda tidak hanya mengabaikan rakyat Amerika, Anda juga telah mengabaikan kemanusiaan,” Hayla Solomon, 23, seorang aktivis, mengatakan kepada sekitar 50 orang di Independence Mall.

“Kami meninggalkan Anda, Joe Biden,” katanya, seperti yang dilaporkan The Philadelphia Inquirer pada hari Senin.

Kampanye tersebut dimulai sebagai ultimatum kepada Biden pada akhir Oktober, yang menuntut agar ia menyerukan penghentian kekerasan di Gaza pada akhir bulan.

Ketika dia tidak melakukan hal tersebut, penyelenggara memutuskan untuk memobilisasi pemilih Muslim, yang sangat mendukungnya pada tahun 2020, untuk menarik dukungan mereka pada tahun 2024.

Mereka mengatakan mereka bersedia mengambil risiko masa jabatan Trump lagi, yang memberlakukan larangan perjalanan di beberapa negara mayoritas muslim dan memicu sentimen anti-Muslim, daripada memberi penghargaan kepada Biden karena membantu apa yang mereka sebut sebagai genosida.

“Yang satu melarang komunitas saya, keluarga saya, untuk masuk; yang lain membunuh keluarga saya,” kata Rabiul Chowdhury, 28, salah satu ketua kampanye nasional dan cabang Pennsylvania, yang lahir di Bangladesh.

“Saya bersedia menerima larangan pembunuhan, dengan istilah yang paling sederhana,” imbuhnya.

Chowdhury, yang tinggal di Ardmore, mengatakan dia memilih Biden pada tahun 2020, namun kini menyesalinya.

Ia berharap kampanye ini akan mengirimkan pesan kepada Partai Demokrat bahwa pemilih Muslim bukanlah sebuah monolit dan tidak akan mentolerir pengabaian atau dianggap remeh.

Pennsylvania adalah negara bagian yang penting bagi Biden, yang menang tipis pada pemilu 2020 dengan selisih sekitar 80.000 suara.

Menurut survei Pew Research Center pada tahun 2014, sekitar 1 persen penduduk dewasa di negara bagian ini adalah Muslim, dan 6 persen lainnya menganut agama non-Kristen.

EmgageUSA, sebuah kelompok yang memobilisasi pemilih Muslim, memperkirakan ada sekitar 168.000 pemilih Muslim di Pennsylvania pada tahun 2020, meningkat 26 persen dari tahun 2016.

Beberapa pembicara pada rapat umum tersebut mengatakan mereka lelah karena takut oleh Partai Demokrat untuk memilih pilihan yang lebih baik.

Khalid Turaani, pendiri kampanye dan salah satu ketua kampanye di Michigan, mengatakan bahwa strategi tersebut menghina dan tidak efektif.

“Anda tidak bisa menakut-nakuti kami dengan Trump,” kata Turaani. “Anda tidak dapat menakut-nakuti kami dengan apa yang berpotensi terjadi jika Anda secara aktif melakukan genosida terhadap rakyat Palestina,” pungkasnya. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *