UNICEF: Tidak Ada Tempat Aman bagi Satu Juta Anak di Gaza

 UNICEF: Tidak Ada Tempat Aman bagi Satu Juta Anak di Gaza

PBB Soroti Banyaknya Pekerja Kemanusiaan yang Tewas Saat Bertugas di Palestina (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Palestina – Direktur eksekutif United Nations Children’s Fund atau UNICEF menggambarkan situasi di Jalur Gaza sebagai sesuatu yang sangat hancur di tengah agresi Israel yang sedang berlangsung.

Ia juga memperingatkan bahwa serangan brutal rezim tersebut telah tidak meninggalkan tempat yang aman bagi wilayah kantong tersebut.

Catherine Russell menyampaikan pernyataan tersebut dalam sebuah pernyataan yang dirilis di situs badan tersebut pada hari Rabu setelah kunjungannya ke Gaza.

“Hari ini saya mengunjungi Jalur Gaza untuk bertemu dengan anak-anak, keluarga mereka, dan staf UNICEF. Apa yang saya lihat dan dengar sungguh menyedihkan. Mereka berulang kali mengalami pemboman, kehilangan, dan pengungsian. Di dalam Jalur Gaza, tidak ada tempat yang aman bagi satu juta penduduk Gaza. anak-anak untuk berbalik,” kata Russel.

Ketua UNICEF melanjutkan dengan mengatakan bahwa lebih dari 4.600 anak dilaporkan tewas, dan hampir 9.000 orang terluka di Gaza,

“Banyak anak hilang dan diyakini terkubur di bawah reruntuhan bangunan dan rumah akibat serangan Israel di wilayah padat penduduk,” imbuhnya.

Dia lebih lanjut mencatat bahwa bayi baru lahir yang membutuhkan perawatan khusus telah meninggal di salah satu rumah sakit di Gaza karena pasokan listrik dan medis habis karena blokade kriminal yang diberlakukan oleh rezim Israel.

Russell juga mengatakan bahwa di bangsal neonatal Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis, bahwa bayi-bayi kecil masih bertahan hidup di dalam inkubator, karena para dokter khawatir bagaimana mereka dapat menjaga mesin tetap berjalan tanpa bahan bakar.

Di bagian lain dalam sambutannya, Russell memperingatkan bahwa pembukaan perbatasan Gaza untuk pengiriman pasokan kemanusiaan secara berkala tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan yang meroket dan menambahkan bahwa dengan semakin dekatnya musim dingin, kebutuhan akan bahan bakar bisa menjadi lebih akut.

Dia juga mengulangi seruannya untuk memastikan bahwa anak-anak dilindungi dan dibantu, sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional, dan untuk segera menerapkan gencatan senjata kemanusiaan di wilayah yang diblokade.

Israel mengobarkan perang di Gaza pada tanggal 7 Oktober setelah gerakan perlawanan Palestina Hamas melakukan Operasi Badai Al-Aqsa yang mengejutkan ke wilayah-wilayah pendudukan sebagai tanggapan atas kejahatan intensif rezim pendudukan terhadap rakyat Palestina.

Menurut kementerian kesehatan yang berbasis di Gaza, setidaknya 11.250 warga Palestina tewas dalam serangan tersebut.

Sebagian besar dari mereka adalah wanita dan anak-anak, dan lebih dari 29.000 lainnya terluka dalam serangan Israel.

Tel Aviv juga telah memberlakukan pengepungan total terhadap Gaza, memutus bahan bakar, listrik, makanan, dan air bagi lebih dari dua juta warga Palestina yang tinggal di sana. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *