Cancel Preloader

Tata Cara Wudhu Lengkap Beserta Doanya

 Tata Cara Wudhu Lengkap Beserta Doanya

Cara Wudhu

Digiqole ad

HIDAYATUNA.COM – Wudhu menjadi kebiasaan wajib umat Muslim sebelum salat maupun membaca Alquran. Namun tata cara wudhu bagi sebagian orang, terutama yang baru mualaf dan yang baru mempelajari Islam barangkali masih sering tertukar.

Untuk itu, berikut Hidayatuna rangkum tata cara wudhu lengkap beserta doanya.

Doa sebelum wudhu

Sebelum membasuh semua anggota tubuh saat wudhu, bacalah;

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. رَّبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ. وَأَعُوْذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُرُوْنَ

Bismillahirrahmanirrahim. Rabbi a’udzubika min hamazatisy syayatin wa a’udzubika an yahdhurun

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Tuhanku aku berlindung kepada-Mu dari bisikan-bisikan setan. Dan aku berlindung pada-Mu dari kedatangan mereka padaku.”

Rasulullah Muhammad Saw. bersabda, “Tidak ada salat bagi orang yang tidak memiliki wudhu, dan tidak ada wudhu bagi orang yang tidak menyebut nama Allah Swt.” (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Maksudnya, wudhu tidak sempurna jika tidak didahului dengan menyebut nama Allah Swt.

Doa ketika menyentuh air

الحَمْدُ لِلّهِ الَّذِي جَعَلَ المَاءَ طَهُوْرًا

Alhamdulillahiladzi ja’alal maa a thahuura

“Segala puji bagi Allah yang menjadikan air ini suci.”

Membasuh kedua tangan

Sebelum membasuh anggota wudhu, cucilah kedua tangan tiga kali sambil berdoa;

اللَّهُمَّ إِنِّي أّسْأَلُكَ اليُمْنَ وَالبَرَكَةَ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنَ الشُّؤْمِ  وَالهَلَكَةِ

Allahumma inni as-alukal yumna wal barakata wa a’udzubika minas syu-mi walhalakah

“Ya Allah aku memohon kepada-Mu keberuntungan dan keberkahan, dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan dan kerusakan.”

Niat wudhu

Berniat wudhu guna menghilangkan hadas kecil untuk melaksanakan salat. Jangan hilangkan niat hingga membasuh wajah. Adapun lafaz niat wudhu yaitu;

نَوَيْتُ اْلوُضُوْءَ لِرَفْعِ اْلحَدَثِ اْلأَصْغَرِ فَرْضًا لِلّهِ تَعَالَى

Nawaitul wudhu’a li raf’il hadatsil ashghari fardhan lillahi ta’ala

“Aku niat berwudhu untuk mengangkat hadas kecil fardu karena Allah Ta’ala.”

Berkumur

Tampung air di kedua telapak tangan kemudian berkumurlah dengannya tiga kali. Putarkan air ke seluruh bagian mulut hingga mencapai pangkal tenggorokan dan berdoa;

اللَّهُمَّ أَعِنِّيْ عَلَى تِلاَوَةِ  كِتَابِكَ وَكَثْرَةِ الذِّكْرِ لَكَ

Allahumma a’inni ‘alaa tilaawati kitaabika wa katsratidz dzikri laka

“Ya Allah bantulah aku untuk membaca kitab-Mu dan memperbanyak zikir kepada-Mu.”

Membasuh hidung

Memasukkan air ke hidung (Istinsyaq)

Ambil satu cakupan air di tangan, kemudian isap atau masukkanlah air tersebut ke dalam hidung sebanyak tiga kali, bersihkanlah kotoran yang ada di dalam hidung, juga berdoa;

اللَّهُمَّ أَرِحْنِيْ رَائِحَةَالجَنَّةِ وَأَنْتَ عَنِّي رَاضٍ

Allahumma arihni raaihatal jannati wa anta ‘anni rhadin

“Ya Allah Semoga Engkau menciumkan aku wangi surga dan semoga Engkau rida kepadaku.”

Mengeluarkan air dari hidung (Istintsaar)

Keluarkanlah air dari hidung dan bacalah;

اللّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ رَوَائِحِ النَّارِ وَسُوءِ الدَّارِ

Allahumma inni a’udzubika min rawaaihin naar wa suuid daar

“Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari bau neraka dan keburukan tempat tinggal (di neraka).”

Membasuh wajah

Basuhlah air ke seluruh wajah, dari permukaan kening hingga pojok dagu. Dari depan telinga kanan hingga depan telinga kiri. Pastikan air sampai hingga ke seluruh bagian wajah, seperti sela-sela janggut yang tipis, juga pinggir wajah yang bersampingan dengan rambut.

Pastikan juga air sampai ke empat tempat tumbuhnya, yaitu dua alis, dua kumis, bulu mata, dan rambut di tepi pipi. Rambut di tepi pipi berarti rambut depan telinga dari tempat permulaan tumbuh janggut. Disunahkan menyela-nyela air ke bagian janggut yang lebat.

Saat membasuh wajah bacalah doa;

اللَّهُمَّ بَيِّضْ وَجْهِيْ بِنُورِكَ يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوْهُ أَوْلِيَائِكَ، وَلاَ تُسَوِّدْ  وَجْهِي بِظُلُمَاتِكَ يَومَ تَسْوَدُّ وُجُوهُ أَعْدَائِكَ

Allahumma bayyidh wajhii binuurika yauma tabyadhu wujuuhu auliyaaika, wa laa tusawwid wajhi bi dzhulumaatika yauma taswaddu wujuuhu a’daa-ika

“Ya Allah putihkanlah wajahku dengan cahaya-Mu di hari memutihnya wajah para walimu. Janganlah Engkau hitamkan wajahku dengan kegelapan-Mu di hari menghitamnya wajah musuh-musuh-Mu.”

 Membasuh kedua tangan

Basuhlah kedua tangan kanan dari ujung jari hingga siku sebanyak tiga kali. Ketika membasuh tangan kanan bacalah doa;

اللَّهُمَّ أَعْطِني كِتَابِي بِيَمِيْنِيْ وَحَاسِبْنِي حِسَابًا يَسِيْرَا

Allahumma a’thini kitaabi biyamiini wa haasibnii hisaaban yasiiran

“Ya Allah berikanlah catatan (amal) ku melalui tangan kananku dan hisablah aku dengan hisab yang mudah.”

Ketika membasuh tangan kiri bacalah doa;

اللَّهُمَّ إِنَّي أَعُوذُ بِكَ أَنَ تُعْطِيَنِي كِتَابِي بِشِمَالِي أَوْ مِنْ وَرَاءِ ظَهْرِيْ

Allahumma inni a’udzubika an tu’tiyani kitaabi bi syimaali au min waraa-a dzahri

“Ya Allah aku berlindung kepadamu dari pemberian-Mu terhadap kitabku dengan tangan kiriku atau dari belakang punggungku.”

Mengusap kepala

Usaplah air ke kepala dengan cara membahasi kedua tangan dengan air, kemudian tempelkan jari-jari di depan kepala dan dorong hingga sampai tengkuk. Lalu tarik laki jari-jari tersebut hingga depan kepala. Lakukan sebanyak tiga kali dan berdoa;

اللَّهُمَّ غَشَّنِيْ  بِرَحْمَتِكَ، وَأَنْزِلْ  عَلَيَّ مِنْ بَرَكَا تِكَ، وَأَظِلَّنِيْ تَحْتَ ظِلِّ عَرْشِكَ، يَوْمَ لا ظِلَّ إِلا ظِلَّكَ. اللَّهُمَّ حَرِّمْ شَعْرِي وَبَشَريْ عَلَى النَّارِ

Allahumma ghasyini birahmatika, wa anzil ‘alayya min barakaatika, wa adzhillani tahta dzhilli ‘arsyika, yauma laa dzhilla illa dzhillaka. Allahumma harrim sya’ri wa basyari ‘alan naar

“Ya Allah limpahkanlah aku dengan rahmatmu, turunkanlah keberkahan-Mu kepadaku. Dan naungilah aku di bawah naungan-Mu di hari tiada naungan kecuali naungan-Mu. Ya Allah haramkanlah rambut dan kulitku dari api neraka. Haramkanlah rambutku dan kulitku dari neraka, dan naungilah aku di bawah Arys-Mu pada hari tidak ada naungan kecuali naungan-Mu.”

Membasuh kedua telinga

Usaplah kedua telinga dengan tangan, baik telinga bagian luar maupun dalam. Masukkanlah telunjuk ke dalam lubang telinga dan usaplah daun telinga dengan jempol. Serta berdoa;

اللّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنَ الَّذِيْنَ يَسْتَمِعُوْنَ القَوْلَ فَيَتَّبِعُوْنَ أَحْسَنَهُ، اللَّهُمَّ أَسْمِعْنِي مُنَادِيَ الجَنَّةِ فِيْ الجَنَّةِ مَعَ الأ بْرارِ

Allahummaj’alni minal ladzina yastami’uunal qaula fa yattabi’una ahsanah. Allahumma asmi’ni munaadiyal jannati fil jannati ma’al abraar

“Ya Allah jadikanlah termasuk dari orang-orang yang mendengarkan perkataan dan mengikuti yang baik darinya. Ya Allah perdengarkanlah aku panggilan surga di surga nanti bersama orang-orang saleh.”

Membasuh tengkuk/leher

Ketika membasuh tengkuk/ leher bacalah doa;

اللَّهُمَّ فُكَّ رَقَبَتِي مِنَ النَّارِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ السَلاَسِلِ وَالأَغْلاَلَ

Allahumma fukka raqabati minan naar, wa a’udzubika minas salaasili wal aghlaal

“Ya Allah lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung kepada-Mu dari rantai.”

Membasuh kedua kaki

Basuhlah kaki kedua kaki dengan air hingga kedua mata kaki. Bersihkan sela-sela jari kaki dengan tangan kiri, dari mulai jari kelingking kaki kanan hingga berakhir di kelingking kaki kiri.

Saat membasuh kaki kanan bacalah doa;

اللَّهُمَّ ثَبِّتْ قَدَمَيَّ عَلَى الصَّرَاطِ المُسْتَقيمِ مَعَ أَقْدَامِ عِبَادِكَ الصَالِحِيْن

Allahumma tsabbit qadamayya ‘alash shiraathil mustaqiima ma’a aqdaami ‘ibaadikas shalihin

“Ya Allah tetapkanlah kedua telapak kakiku di atas shiratal mustaqim (jembatan yang lurus) bersama telapak kaki hamba-hamba-Mu yang salih.”

Ketika membasuh kaki kiri bacalah doa;

اللَّهُمَّ إِنَّي أَعُوذُ بِكَ أَنْ تَزِلُّ قَدَمِي عَلَى الصَّرَاطِ  فِي النَّارِ يَوْمَ  تَزِلُ أَقْدَامُ المنَافِقيْنَ والمُشْرِكِيْن

Allahumma inni a’udzubika an tazillu qadami ‘alas shiraathi fin naari yauma tazillu aqdaamil munaafiqiina wal musyrikiin

“Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari jatuhnya telapak kakiku di atas shirat (jembatan) ke dalam api neraka di hari jatuhnya telapak kaki orang-orang munafik dan musyrik.”

Doa setelah wudhu

Dalam Al-Adzkar An-Nawawiyah disebutkan doa setelah wudhu dengan lafaz yang lebih pendek;

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اللّهُمَّ اجْعَلْنِي مِنَ التَّوَّابِيْنَ وَاجْعَلْنِي مِنَ الُمتَطَهِّرِيْنَ

Asyhadu an laa ilaaha illallah wahdahu laa syariika lahu wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuuluhu. Allahummaj’alnii minat tawwaabiina waj’alni minal mutathahhiriin.

“Aku bersaksi bahwasanya tiada tuhan selain Allah yang satu, tiada sekutu baginya, dan aku bersaksi bahwasanya Muhammad adalah hamba-Nya dan rasul-Nya. Ya Allah jadikanlah aku bagian dari orang-orang yang bertaubat dan jadikanlah aku bagian dari orang-orang yang mensucikan diri.”

Itulah tata cara wudhu lengkap beserta doanya. Semoga dengan menjaga wudhu, Allah menjaga kita dari segala penyakit, keburukan, dan kotoran, baik yang lahir maupun batin.

Pipit Enfiitri

Pipit Enfiitri

https://hidayatuna.com/

Suka menulis hal-hal random yang dekat dengan dirinya.

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

2 × 4 =