Side Event Muslim Heritage Day Festival Promosikan Anti-Islamofobia di Kanada

 Side Event Muslim Heritage Day Festival Promosikan Anti-Islamofobia di Kanada

Side Event Muslim Heritage Festival Promosikan Anti-Islamofobia di Kanada (Foto/IQNA)

HIDAYATUNA.COM, Kanada – Muslim Heritage Day Festival akan berlangsung di Edmonton Kanada untuk tahun kedua akhir pekan ini dengan tujuan membantu orang belajar tentang budaya Islam.

Bertempat di Sir Winston Churchill Square pada hari Sabtu, acara ini dimaksudkan bagi umat Islam dan non-Muslim untuk keluar dan belajar tentang praktik budaya Islam.

Seorang anggota tim pemasaran Muslim Heritage Day Festival, Fawwaz Hameed mengatakan festival di Edmonton perlu menjembatani hubungan antara anggota komunitas dari semua latar belakang.

“Ada banyak miskonsepsi tentang Islam yang perlu kita hilangkan,” kata Hameed.

“Dan mudah-mudahan dengan diadakannya acara seperti ini, orang-orang akan keluar. Mereka akan melihat budayanya, mereka akan melihat sejarahnya. Dan kemudian mereka akan menyadari bahwa mungkin orang-orang ini tidak seburuk yang kita kira,” imbuhnya.

Sekitar 7.000 orang diperkirakan akan menghadiri festival tersebut.

Jumlah Muslim di Alberta hampir dua kali lipat sejak 2011, tumbuh sekitar 89.000 menjadi lebih dari 202.500 orang pada 2021, menurut Statistik Kanada.

Di Edmonton, populasi Muslim sekitar 84.635 jiwa, menurut sensus nasional 2021.

Ketika populasi Muslim terus tumbuh, Hameed mengatakan dia telah memperhatikan lebih banyak orang di luar agama yang mengetahui dasar-dasar agama seperti puasa selama Ramadhan dan shalat lima waktu.

Misalnya, katanya, akan bermanfaat bagi majikan untuk mengetahui kapan karyawan Muslim mereka berpuasa atau kapan mereka cenderung pergi untuk sholat Jumat.

“Penting bagi majikan untuk mengetahui hal itu agar mereka dapat memberikan waktu istirahat yang layak bagi karyawannya jika mereka beragama Islam untuk menunaikan kewajiban agamanya,” kata Hameed.

Untuk menarik lebih banyak pengunjung non-muslim tahun ini, Hameed mengatakan festival tersebut telah memasang poster di Jalan Jasper dan Whyte.

Padahal tahun lalu, mereka terutama pergi ke bisnis milik Muslim untuk mengiklankan festival tersebut.

“Lebih penting bagi non-Muslim untuk menghadiri acara semacam ini karena ini dirancang untuk menjadi sumber bagi mereka dan untuk mereka jangkau,” kata Hameed.

Pada hari yang sama dengan festival, kampanye kesadaran anti-Islamofobia akan diluncurkan di balai kota.

Kampanye tersebut dijalankan oleh Sisters Dialogue, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk menangani isu-isu yang mempengaruhi perempuan Muslim di Edmonton.

Wati Rahmat adalah pendiri Sisters Dialogue. Dia mengatakan acara multikultural membantu menciptakan kesadaran dan menghilangkan asumsi mereka tentang kelompok tertentu.

“Islamofobia atau pandangan negatif masyarakat terhadap umat Islam berkurang ketika mereka mengenal, memiliki teman, atau memiliki umat Islam di lingkungan mereka,” kata Rahmat.
Pameran di acara tersebut akan menampilkan gambar-gambar wanita Muslim yang beragam yang diambil oleh Faisa Omer, seorang fotografer dan profesional kesehatan mental yang tinggal di Ottawa.

Gambar juga akan diiklankan di bus ETS dan di stasiun LRT di seluruh kota selama delapan minggu mulai minggu depan.

Sementara Bulan Pusaka Islam jatuh pada bulan Oktober, festival ini sedang berlangsung sekarang sehingga dapat dinikmati di luar ruangan.

Peserta festival akan memiliki kesempatan untuk melihat-lihat kedai makanan dari restoran milik Arab dan Pakistan.

Juga akan ada stan informasi dan poster, serta barang-barang budaya untuk dijual. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *