Shalat Mi’raj Mukmin

 Shalat Mi’raj Mukmin

Amalan Shalat agar Mudah Hafal Qur’an

HIDAYATUNA.COM, Yogyakarta – Putera bungsu saya kalau shalat terkadang masih suka menoleh ke kanan atau kiri. Biasanya saya akan menasehatinya dengan memberikan perumpamaan:

“Nak, kalau kita bicara dengan seseorang, lalu tiba-tiba kita menoleh ke arah lain, kira-kira orang yang sedang kita ajak bicara itu senang atau tersinggung?”

Ia akan jawab, “Tersinggung, Abi…”

“Nah, begitu juga dengan kita shalat. Kalau kita menoleh ke arah kanan atau kiri, padahal kita sedang berbicara dengan Allah, tentu itu bukan adab yang baik.”

Tapi setelah itu saya terpikir. Bukankah kesalahan yang sama juga sering kita lakukan sebagai orang dewasa?

Betapa sering ketika shalat kita malah terpikir hal-hal lain ; pekerjaan yang belum selesai, agenda yang belum rampung, janji untuk bertemu dengan seseorang, cicilan rumah dan kendaraan yang masih banyak, dan seterusnya.

Bukankah itu sama saja kita berpaling dari Allah yang sudah mau menerima kita untuk berkomunikasi dengan-Nya?

Kepala kita memang tidak menoleh ke kanan dan ke kiri seperti anak-anak yang masih belajar shalat.

Muka kita memang tertunduk dan melihat ke tempat sujud. Tapi hati kita? Hati kita tidak berada bersama-Nya. Hati kita berada bersama yang lain.

Bukankah sama menyakitkannya, atau mungkin lebih, orang yang sedang kita ajak bicara menoleh ke arah yang lain, atau orang itu tetap melihat ke arah kita tapi tatapannya kosong, ia tidak memperhatikan yang kita sampaikan.

Sehingga setelah sekian lama kita bicara, ia kemudian berkata, “Kamu bicara apa tadi?”

Kita senang bicara dengan orang yang tatapan dan perhatiannya fokus pada wajah kita dan apa yang kita bicarakan. Kita merasa dihargai.

Bahkan meski ia tidak berkata apapun, perhatian dan keseriusannya mendengar pembicaraan kita saja sudah lebih dari cukup.

Jika kita senang dengan orang seperti itu, kenapa kita tidak membuat Allah ridha dengan fokus pada-Nya ketika shalat.

Tinggalkan dunia untuk sementara. Naiklah kepada-Nya untuk berbicara langsung dengan Sang Pemilik segala.

الصلاة معراج المؤمن

Artinya:

“Shalat itu adalah mi’raj orang beriman.”

[]

Yendri Junaidi

Pengajar STIT Diniyah Putri Rahmah El Yunusiyah Padang Panjang. Pernah belajar di Al Azhar University, Cairo.

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *