Serangan Terhadap Pemakaman Muslim, Tanda Islamofobia di Eropa ‘Meroket’

 Serangan Terhadap Pemakaman Muslim, Tanda Islamofobia di Eropa ‘Meroket’

Benarkah Perempuan Dilarang Ziarah Kubur Baqi’ dan Ma’la? (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM – Serangan terhadap batu nisan di pemakaman Muslim di kota Iserlohn, Jerman barat laut pada Malam Tahun Baru adalah indikator terbaru dari meningkatnya sentimen anti-Islam di Eropa, kata kementerian luar negeri Turki Sabtu malam.

Sekitar 30 batu nisan di pemakaman Muslim di Iserlohn telah rusak, kata polisi Sabtu.

Insiden itu terjadi Jumat malam atau Sabtu pagi, menurut pernyataan jaksa dan departemen kepolisian Hagen. Pihak berwenang mengeluarkan permintaan informasi dari siapa saja yang menyaksikan vandalisme atau memiliki informasi yang dapat membantu penyelidikan.

Serangan itu terjadi di tengah meningkatnya kejahatan Islamofobia di Jerman dalam beberapa tahun terakhir.

Kementerian Turki menyatakan “kesedihan” tentang insiden itu.

Dikatakan serangan pada Malam Tahun Baru adalah “indikator baru dari mentalitas Islamofobia yang sakit yang telah meningkat terutama di Eropa dan bahkan menargetkan pemakaman Muslim.”

Kementerian mendesak para pejabat untuk menemukan “pelaku serangan bencana ini” dan bahwa mereka “dibawa ke pengadilan dan diberi hukuman yang pantas mereka terima.”

Ia juga meminta pihak berwenang untuk “mengambil tindakan yang diperlukan untuk mencegah insiden seperti itu terjadi.”

Menurut “Laporan Islamofobia Eropa 2020” yang baru-baru ini diterbitkan, total 901 kejahatan Islamofobia didaftarkan oleh Kantor Polisi Kriminal Federal di Jerman pada tahun 2020.

Delapan belas demonstrasi anti-Islam diadakan dan 16 diorganisir oleh gerakan rasis PEGIDA di Jerman pada tahun yang sama.

Selain itu, pada tahun 2020 terjadi peningkatan Islamofobia online ketika penguncian virus corona diberlakukan dan kehidupan ditutup di seluruh Eropa, menurut laporan itu.

Islamofobia di Eropa telah “memburuk, jika tidak mencapai titik kritis,” menurut sebuah laporan baru, menggarisbawahi fakta bahwa bahkan gerakan politik sentris dan arus utama di benua itu melegitimasi penargetan Muslim dengan alasan memerangi ekstremisme.

Jerman telah mengalami peningkatan rasisme dan kebencian anti-Muslim dalam beberapa tahun terakhir. Jerman adalah rumah bagi 81 juta orang dan menampung populasi Muslim terbesar kedua di Eropa Barat setelah Prancis.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *