Serangan Drone Tewaskan Tentara Amerika Serikat di Yordania

 Serangan Drone Tewaskan Tentara Amerika Serikat di Yordania

Serangan Drone Tewaskan Tentara Amerika Serikat di Yordania (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Yordania – Tiga tentara Amerika tewas dan sedikitnya 25 lainnya terluka dalam serangan pesawat tak berawak terhadap pos kecil Amerika di Yordania.

Serangan itu terjadi di Menara 22 di Yordania dekat perbatasan dengan Suriah pada hari Minggu, menandai tentara AS pertama yang terbunuh di wilayah tersebut sejak awal perang Gaza pada awal Oktober.

Dalam sebuah pernyataan, Komando Pusat AS (CENTCOM) mengonfirmasi bahwa tiga tentara Amerika tewas dan 25 lainnya terluka dalam serangan pesawat tak berawak satu arah yang “berdampak di sebuah pangkalan di timur laut Yordania.”

“Pada tanggal 28 Januari, tiga anggota militer AS tewas dan 25 lainnya luka-luka akibat serangan satu arah UAS yang berdampak di sebuah pangkalan di timur laut Yordania, dekat perbatasan Suriah.

Seorang pejabat AS mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa setidaknya 34 anggota militer sedang diperiksa untuk kemungkinan cedera otak traumatis.

Perlawanan Islam di Irak mengeluarkan pernyataan yang mengaku bertanggung jawab atas serangan pesawat tak berawak di pangkalan Al-Tanf di perbatasan Suriah-Yordania.

Pada bulan Desember, para pejabat AS mengatakan bahwa pangkalan militer yang menampung pasukan Amerika di Irak dan Suriah telah diserang setidaknya 97 kali sejak 17 Oktober.

Gerakan perlawanan Palestina Hamas mengatakan serangan itu mengirimkan pesan yang jelas kepada Amerika Serikat.

“Pembunuhan tiga tentara Amerika adalah pesan kepada pemerintah Amerika bahwa jika pembunuhan terhadap orang-orang tak berdosa di Gaza tidak dihentikan, maka seluruh umat harus menghadapinya,” Sami Abu Zuhri, juru bicara senior Hamas, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kelanjutan agresi Amerika-Zionis terhadap Gaza mampu membakar seluruh wilayah,” tambahnya.

Jihad Islam Palestina juga bereaksi terhadap serangan tersebut dan mengutuk peringatan pemerintah AS bahwa hal itu akan menyebabkan eskalasi situasi di wilayah tersebut.

“Operasi yang menargetkan pasukan Amerika terjadi sebagai respons alami dan sah terhadap kehadiran Amerika sebagai kekuatan pendudukan di wilayah kami,” kata gerakan Palestina tersebut.

Ia menambahkan bahwa operasi tersebut juga merupakan respons terhadap “dukungan tak tahu malu” Amerika Serikat terhadap genosida yang dilakukan oleh rezim Israel terhadap rakyat kami di Jalur Gaza selama hampir empat bulan, yang dipimpin dan dilindungi oleh pemerintah Amerika. tingkat.

Serangan terbaru ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut ketika Israel melanjutkan perang brutalnya terhadap Jalur Gaza.

Rezim Israel mengobarkan perang di Gaza pada 7 Oktober setelah Hamas melakukan Operasi Badai Al-Aqsa yang mengejutkan terhadap entitas pendudukan sebagai tanggapan atas kekejaman rezim Israel terhadap warga Palestina.

Sejak dimulainya agresi, Israel telah membunuh lebih dari 26.400 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *