Sejarah Dinamika Masuknya Islam di Sulawesi Selatan

 Sejarah Dinamika Masuknya Islam di Sulawesi Selatan

Mengenal Kesultanan Islam Pertama di Nusantara (Ilust/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Jakarta – Dalam sejarah masuknya Islam di belahan Indonesia memiliki karakteristik dan coraknya masing-masing. Begitu pun dengan sejarah masuknya Islam di Sulawesi Selatan ratusan tahun silam.

Dalam buku yang diterbitkan Direktorat Jenderal Kebudayaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan berjudul “Ragam Hias Beberapa Makam Islam di Sulawesi Selatan” menjelaskan. Sebelum Agama Islam masuk ke Sulawesi Selatan, banyak raja-raja dan rakyat dari kerajaan-kerajaan di daerah ini yang masih menganut kepercayaan nenek moyangnya.

Kerajaan-kerajaan di Sulawesi Selatan antara lain Gowa, Tallo, Lamuru, dan Soppeng. Sejak abad ke-15, Sulawesi Selatan bagian Selatan banyak dikunjungi oleh pedagang-pedagang muslim yang berasal dari Malaka, Jawa dan Sumatera. Bahkan sejak raja Gowa ke-12 yaitu Tunijallo sudah menjalin persahabatan dengan raja-raja di Jawa, Johor, pahang, Banjar dan Maluku.

“Pada mulanya masyarakat muslim di Sulawesi Selatan hanya terdiri atas para pedagang, terutama orang-orang Melayu. Berkat usaha muballiq Islam yang terkenal yaitu Datuk Tiro, Datu ri Bandang, Datuk Sulaeman, dan Datuk Palimang. Barulah Islam mulai tersebar di Sulawesi Selatan awal abad ke-17 M,” tulis laporan tersebut dikutip Selasa (21/9/2021).

Raja yang Pertama Kali Memeluk Islam

Raja Gowa dan Tallo, lanjut laporan tersebut, adalah raja-raja yang pertama kali memeluk agama Islam, tepatnya pada tanggal 22 September 1605 M. Kedua raja ini telah mengakui agama Islam sebagai agama kerajaan dan berusaha menyebarluaskannya.

“Usaha penyebarluasannya dengan cara damai yaitu dengan mengirim utusan kepada raja-raja di daerah lainnya. Di Sulawesi Selatan untuk mengajak meninggalkan kepercayaan lama dan menganut agama Islam,” jelasnya.

Akhirnya, raja Soppeng dengan rajanya bergelar Datu Beo E dikalahkan oleh Gowa dan pada tahun 1609 M menyatakan memeluk Islam. Kemudian raja Gowa menyebarkan kekuasaannya ke Bone dan mengislamkannya pada tahun 1611 M. Setelah itu agama Islam berkembang dengan pesat di Sulawesi Selatan.

“Akibat proses Islamisasi itu muncullah hasil-hasil peninggalan budaya yang mengandung pengaruh Islam dan banyak ditemukan di Sulawesi Selatan, diantaranya makam. Maka sebagai salah satu bukti sistem penguburan bagi orang-orang muslim, pada umumnya dibagian atas diberi tanda berupa nisan dengan arah utara dan selatan,” tandasnya.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *