Permintaan Pasar Makin Naik, Industri Makanan Halal di Kanada Terus Meningkat

 Permintaan Pasar Makin Naik, Industri Makanan Halal di Kanada Terus Meningkat

Permintaan Pasar Makin Naik, Industri Makanan Halal di Kanada Terus Meningkat (Ilustrasi/rawpixel.com_Freepik)

HIDAYATUNA.COM, Kanada – Berkat perluasan industri halal di Kanada karena pertumbuhan populasi Muslim di negara tersebut, umat Islam lebih mudah menemukan daging, makanan ringan, dan makanan penutup halal di toko bahan makanan.

Sebelas tahun yang lalu, resep kue McCain Deep’n Delicious – kue klasik Kanada berusia puluhan tahun – berubah.

Bagi banyak orang Kanada, penghilangan gelatin daging sapi dari komponen kue mungkin luput dari perhatian.

Namun bagi pembeli Muslim yang terbiasa memeriksa bahan-bahan produk makanan, hal ini patut dirayakan.

“Hal ini menjadi viral di komunitas Muslim, seperti, ‘Ya Tuhan, kita bisa makan ini,’” kata Salima Jivraj, direktur akun dan pemimpin multikultural di Nourish Food Marketing.

Saat ini kini semakin mudah untuk menemukan daging, makanan ringan, dan makanan penutup halal di toko kelontong seiring dengan berkembangnya industri ini sebagai respons terhadap pertumbuhan populasi Muslim di Kanada, dan Jivraj mengatakan dia tidak memperkirakan pertumbuhan tersebut akan melambat dalam waktu dekat.

“Permintaan terus meningkat. Jadi ini adalah bisnis yang sangat bagus untuk dijalani,” katanya.

Hampir lima persen penduduk Kanada adalah Muslim, menurut sensus tahun 2021, sebuah proporsi yang meningkat lebih dari dua kali lipat sejak tahun 2001, dengan imigrasi sebagai pendorong utamanya.

Hampir 19 persen imigran yang diterima antara tahun 2011 dan 2021 adalah Muslim, menurut data Statistik Kanada.

“Karena banyaknya permintaan, industri memberikan perhatian lebih, dan sebagai hasilnya, semakin banyak produk yang beredar di pasaran,” kata Omar Subedar, seorang imam sekaligus COO dan salah satu pendiri Halal Monitoring Authority (HMA).

Agar daging menjadi halal, hewan tersebut perlu disembelih dengan cara tertentu dan diberkati pada saat penyembelihan, jelasnya.

Umat ​​Islam tidak memakan jenis daging tertentu, terutama daging babi, dan perawatan terhadap hewan tersebut sejak awal kehidupannya juga penting, katanya.

Namun, ini bukan hanya tentang daging. Banyak item data-x-grosir yang umum mencakup produk sampingan hewani seperti gelatin (dalam marshmallow, misalnya) atau rennet (ditemukan di banyak keju), kata Jivraj. Namun barang-barang data-x-item ini juga semakin tersedia halal, tambahnya.

Barang kemasan konsumen halal atau produk makanan lainnya juga harus bebas alkohol.

HMA diluncurkan pada tahun 2006 untuk mengatasi malpraktik dan penipuan dalam industri makanan halal, kata Subedar.

Badan ini mensertifikasi produk berlabel halal dan memantau praktik perusahaan yang disertifikasi.

Maple Leaf Foods yang berbasis di Mississauga, Ontario, yang memproduksi berbagai daging dan produk protein lainnya, mengalami peningkatan permintaan untuk produk halalnya dalam beberapa tahun terakhir.

Merek halal perusahaan, Mina, diluncurkan pada tahun 2013 dan disertifikasi oleh HMA.

“Kami memperkirakan pertumbuhan yang kuat akan terus berlanjut di tahun-tahun mendatang,” Patrick Lutfy, wakil presiden senior pemasaran ritel perusahaan, mengatakan dalam sebuah pernyataan email.

Saat ini terdapat lebih banyak pilihan bagi konsumen Muslim di toko kelontong dan restoran dibandingkan ketika Subedar tumbuh dewasa.

“Lihatlah sejauh mana kemajuan kita,” katanya. “Sekarang kami punya banyak pilihan berbeda.”

Banyak inovasi dalam makanan halal dapat ditemukan di toko kelontong yang lebih kecil, mandiri dan khusus, belum lagi pilihan yang lebih banyak, kata Jivraj.

Toko-toko tersebut cenderung memahami basis pelanggan mereka dengan lebih baik dan juga lebih gesit, katanya.

Namun seiring berjalannya waktu, pengecer besar juga menyadari bahwa mereka perlu berinvestasi lebih banyak pada produk halal, kata Jivraj.

Nourish telah melakukan survei rutin terhadap konsumen halal Kanada sejak tahun 2016.

Studi pada tahun 2022 menemukan bahwa semakin banyak perusahaan makanan besar yang memenuhi kebutuhan pembeli yang mencari produk halal, dengan toko-toko besar menjadi bagian terbesar dari belanja bahan makanan konsumen halal.

Studi ini juga menemukan bahwa komunitas Muslim adalah pembeli online yang cerdas, kata Jivraj, hal ini merupakan tantangan bagi toko independen dan peluang bagi jaringan toko kelontong besar, yang banyak berinvestasi di e-commerce selama pandemi.

Metro Inc., salah satu pedagang grosir terbesar di Kanada, mengalami “peningkatan besar” dalam permintaan daging halal, kata juru bicara Stephanie Bonk.

Hasilnya, toko kelontong telah mendedikasikan lebih banyak ruang di dalam toko untuk produk-produk halal dengan variasi yang lebih banyak, katanya, dan produk-produk halal telah mengalami pertumbuhan dua digit dalam beberapa tahun terakhir.

Ketika Jivraj mulai menulis blog tentang restoran halal di Toronto lebih dari satu dekade lalu, pilihan yang ada jauh lebih sedikit dan bahkan restoran yang menyebut dirinya halal pun tidak selalu bisa dipercaya, karena ada beberapa penipuan di sepanjang rantai pasokan.

Jivraj mengatakan saat ini terdapat lebih banyak kepercayaan terhadap industri makanan halal dibandingkan ketika dia pertama kali mulai menulis blog tentang hal tersebut.

Salah satu hal yang berkontribusi terhadap hal ini adalah meningkatnya transparansi dalam pelabelan produk halal, katanya.

Pada tahun 2016, Badan Inspeksi Makanan Kanada mulai memberlakukan persyaratan pelabelan dan periklanan halal yang baru.

Semua klaim halal harus disertai dengan nama organisasi atau orang yang mensertifikasi halal.

Sejak perubahan CFIA, lebih banyak organisasi bermunculan untuk memenuhi permintaan sertifikasi halal, kata Subedar.

Namun, ini bukanlah sistem yang sempurna karena organisasi-organisasi tersebut tidak mengatur dirinya sendiri, katanya.

Penipuan masih menjadi masalah dalam industri makanan halal, menurut Subedar.

Dia memperingatkan konsumen untuk melakukan penelitian ketika mereka melihat suatu produk berlabel halal, dan mengetahui bagaimana berbagai organisasi melakukan sertifikasi mereka.

Meski demikian, langkah CFIA ini bermanfaat bagi konsumen, kata Subedar.

“Sebelumnya, Anda cukup menulis halal dan tidak ada yang bisa mempertanyakan Anda,” ujarnya.

“Tetapi sekarang ada otoritas atau organisasi di belakangnya,” pungkasnya. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *