Pemakaman Muslim Turki di Yunani Dirusak: Dampak Meluasnya Islamofobia

 Pemakaman Muslim Turki di Yunani Dirusak: Dampak Meluasnya Islamofobia

Israel Bantai Anak-Anak di Gaza, Jurnalis Senior CNN: Hatiku Benar-Benar Hancur (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Yunani – Sebuah pemakaman muslim Turki di wilayah Thrace Barat Yunani menjadi sasaran orang tak dikenal selama satu pekan terakhir.

Sekitar 20 batu nisan di pemakaman minoritas Turki di Narlikoy telah rusak.

Dalam sebuah pernyataan di Facebook, Partai Persahabatan, Kesetaraan dan Perdamaian, sebuah partai yang populer di kalangan komunitas minoritas Turki, mengutuk insiden tersebut dan menyerukan pihak berwenang Yunani untuk membawa para pelakunya ke pengadilan.

Sementara itu, Ibrahim Serif, ketua Komite Konsultasi Minoritas Turki di Thrace Barat, mengunjungi pemakaman tersebut setelah serangan tersebut.

Insiden tersebut dilaporkan ke polisi, kata Serif, yang juga merupakan mufti terpilih komunitas Muslim Turksih dari Gumulcine (Komotini), dan menyatakan harapannya bahwa pihak berwenang terkait akan mengambil tindakan yang diperlukan terkait hal ini.

Turki mengutuk keras penghancuran batu nisan di pemakaman Muslim Turki, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki pada Minggu.

“Kami telah memperhatikan pernyataan Sekretaris Jenderal Yunani di Kementerian Pendidikan dan Agama mengenai insiden keji ini, yang menyatakan bahwa penyelidikan telah dimulai.

“Kami mengharapkan pihak berwenang Yunani untuk menangkap para pelaku dan membawa mereka ke pengadilan sesegera mungkin, untuk memastikan bahwa mereka menerima hukuman yang pantas dan untuk mengklarifikasi alasan di balik insiden tersebut,” kata Tanju Bilgic dalam sebuah pernyataan.

“Kami menyampaikan belasungkawa kepada saudara-saudara kami yang tinggal di Narlikoy dan berbagi kesedihan mereka.

“Fakta bahwa kuburan umat Islam menjadi sasaran sebagai bagian dari meningkatnya Islamofobia di seluruh Eropa menunjukkan pentingnya dan mendesaknya perjuangan untuk mempertahankan nilai-nilai kemanusiaan kita bersama,” katanya.

Turki menyerukan Yunani untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam hal ini, untuk mencegah tindakan serupa di masa depan, dan untuk menjamin perdamaian dan keamanan minoritas Turki di Thrace Barat, tambah Bilgic.

Wilayah Thrace Barat – yang terletak di dekat perbatasan timur laut Yunani dengan Turki adalah rumah bagi minoritas muslim Turki yang sudah lama ada dan berjumlah sekitar 150.000 jiwa.

Hak-hak orang Turki di Thrace Barat dijamin berdasarkan Perjanjian Lausanne tahun 1923. Namun selama beberapa dekade, situasinya semakin memburuk, dengan Yunani menolak untuk melaksanakan keputusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Turki telah lama mengkritik Yunani karena merampas hak-hak dasar dan kebebasan minoritas Muslim Turki. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *