PBB: Pihak yang Terlibat Konflik di Yaman Setujui Perpanjangan Gencatan Senjata

 PBB: Pihak yang Terlibat Konflik di Yaman Setujui Perpanjangan Gencatan Senjata

PBB: Pihak yang Terlibat Konflik di Yaman Setujui Perpanjangan Gencatan Senjata (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan pihak-pihak yang berkonflik di Yaman telah sepakat untuk memperbarui atau memperpanjang gencatan senjata yang ada selama dua bulan lagi.

Utusan Khusus untuk Yaman, Hans Grundberg mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Hari Selasa bahwa Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional dan Pemberontak Houthi di negara itu setuju untuk memperpanjang kesepakatan gencatan senjata.

“Perpanjangan gencatan senjata ini termasuk komitmen dari para pihak untuk mengintensifkan negosiasi untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata yang diperluas sesegera mungkin,” kata Grundberg dalam sebuah pernyataan.

Utusan itu telah mendorong gencatan senjata enam bulan dengan langkah-langkah tambahan, menurut kantor berita Reuters, tetapi kedua belah pihak memiliki keluhan tentang implementasi kesepakatan tersebut yang ada serta rasa ketidakpercayaan yang semakin dalam.

Pejabat Amerika Serikat dan Oman juga telah terlibat dengan pihak-pihak untuk mendukung proposal Grundberg menyusul kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Arab Saudi bulan lalu.

Pengumuman pembaruan datang beberapa jam setelah delegasi Oman menyelesaikan pembicaraan tiga hari dengan pemimpin Houthi, termasuk dengan kepala pemberontak Abdul-Malek al-Houthi di ibu kota Yaman, Sanaa.

Mohammed Abdel-Salam, kepala negosiator dan juru bicara Houthi, mengatakan di Twitter bahwa pembicaraan itu berfokus pada mengkonsolidasikan peluang untuk menghentikan perang dan mencabut blokade yang diberlakukan oleh koalisi pimpinan Saudi.

Gencatan senjata awalnya berlaku pada 2 April dan diperpanjang 2 Juni. Meskipun kedua belah pihak saling menuduh melanggar kesepakatan tersebut dan kegagalan untuk mencabut blokade kota Taiz selama bertahun-tahun oleh Houthi.

Pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berbicara dengan Rashad al-Alimi, kepala pemerintahan presidensial, untuk mendesak pembaruan gencatan senjata.

Dia mengatakan bahwa gencatan senjata dapat memberikan kesempatan terbaik untuk perdamaian selama bertahun-tahun dan kita tidak boleh membiarkannya berlalu begitu saja.

Gencatan senjata merupakan langkah penghentian pertempuran nasional pertama dalam enam tahun terakhir dari konflik yang berubah menjadi perang proksi antara musuh regional Arab Saudi dan Iran.

Perang saudara Yaman meletus pada tahun 2014, ketika Houthi turun dari kantong utara mereka dan mengambil alih ibu kota, memaksa pemerintah untuk melarikan diri ke selatan sebelum pengasingannya di Arab Saudi.

Koalisi yang dipimpin Saudi memasuki perang pada awal 2015 untuk mencoba mengembalikan pemerintah ke tampuk kekuasaan. Konflik tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang dan menyebabkan jutaan orang kelaparan.

Lebih dari dua pertiga dari 30 juta orang Yaman membutuhkan bantuan kemanusiaan, kata seorang pejabat PBB bulan lalu, dan negara itu telah didorong ke ambang kelaparan.

Selama masa damai gencatan senjata, penerbangan komersial telah dilanjutkan dari ibu kota yang dikuasai pemberontak Sanaa ke Yordania dan Mesir.

Sementara kapal tanker minyak dapat berlabuh di Pelabuhan Hodeida, juga di tangan Houthi.

Perpanjangan gencatan senjata disambut pada Hari Selasa oleh badan-badan bantuan yang bekerja untuk mendukung mereka yang terkena dampak konflik.

“Jutaan orang Yaman menderita karena meroketnya harga pangan, kurangnya kesehatan dan layanan penting lainnya dan berkurangnya peluang ekonomi,” kata Abdulwasea Mohammed, dari badan bantuan Oxfam.

“Sekarang adalah waktunya bagi semua pihak, dan komunitas internasional, untuk bekerja menuju perdamaian abadi dan inklusif yang menjamin kehidupan, martabat, dan kebebasan rakyat Yaman,” lanjutnya.

Erin Hutchinson, direktur negara Yaman untuk Dewan Pengungsi Norwegia, menyuarakan peringatan.

“Setelah melihat tindakan cepat dan tegas menuju keberhasilan gencatan senjata di bulan-bulan pertama, kemajuan menuju pertemuan semua elemennya telah melambat,” kata Hutchinson.

“Kami berharap perpanjangan dua bulan ini akan memungkinkan pembukaan kembali jalan yang menghubungkan kota dan wilayah, memungkinkan lebih banyak orang terlantar untuk kembali ke rumah mereka dengan selamat serta memastikan bantuan kemanusiaan dapat menjangkau orang-orang yang terlalu lama tidak terjangkau karena bencana dan pertempuran,” tandasnya.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

four + 12 =