Palestina Berduka: 8.900 Perempuan Dibunuh Israel di Tengah Peringatan Hari Perempuan Internasional

 Palestina Berduka: 8.900 Perempuan Dibunuh Israel di Tengah Peringatan Hari Perempuan Internasional

Palestina Berduka: 8.900 Perempuan Dibunuh Israel di Tengah Peringatan Hari Perempuan Internasional (Ilust/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Palestina –¬†Saat dunia memperingati Hari Perempuan Internasional tempo hari, Palestina berduka atas 8.900 perempuan Palestina yang dibunuh oleh Israel sejak Oktober di tengah diamnya komunitas internasional.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat, kantor media mengatakan perang genosida Israel di Gaza, yang dimulai pada bulan Oktober, sejauh ini telah menewaskan 8.900 wanita Palestina dan melukai lebih dari 23.000 lainnya, dan 2.100 orang masih hilang.

Pada tanggal 8 Maret, dunia merayakan Hari Perempuan Internasional, menghormati perempuan atas pencapaian dan perjuangan mereka. Namun, perempuan Palestina terus membayar mahal demi kebebasan dan martabat.

Pernyataan itu mengatakan Israel membunuh perempuan Palestina dengan darah dingin, sementara dunia hanya berdiam diri, menyaksikan pelanggaran berat terhadap perempuan Palestina tanpa melakukan apa pun.

Kantor tersebut mencatat bahwa perang Israel juga telah menyebabkan lebih dari setengah juta perempuan Palestina menjadi pengungsi dan hidup dalam kesulitan ekstrem, tanpa akses terhadap kebutuhan dasar seperti makanan dan obat-obatan.

Menurut pernyataan tersebut, perang juga telah menyebabkan 60.000 wanita hamil menjalani kehidupan yang keras dan sangat sulit, tidak memiliki layanan kesehatan dan persyaratan medis yang paling dasar.

Kantor tersebut mengatakan ratusan dari mereka kehilangan putra, bayi baru lahir, atau anak yang belum lahir karena pemboman, ketakutan, dan pembunuhan ‘Israel’.

Pernyataan itu juga merujuk pada penderitaan para tahanan perempuan Palestina, dan mengatakan bahwa puluhan orang menghadapi penyiksaan fisik dan psikologis, perlakuan buruk, dan penghinaan.

Kantor media memuji keteguhan perempuan Palestina, dan menekankan bahwa mereka sangat membutuhkan pembelaan hak-hak dan kebutuhan hidup mereka daripada dibunuh, ditembak, ditahan, dan dipaksa mengungsi dan bermigrasi, seperti yang dilakukan tentara pendudukan. lakukan selama lebih dari lima bulan terus menerus.

Kantor tersebut juga menyatakan bahwa AS, komunitas internasional, dan semua organisasi internasional yang relevan bertanggung jawab penuh atas genosida di Gaza dan kondisi keras yang menimpa perempuan Palestina di sana, mengecam mereka yang ambil bagian dalam perang dan mereka yang tetap diam terhadap konflik tersebut.

Rezim Israel melancarkan perang di Gaza pada tanggal 7 Oktober setelah gerakan perlawanan Palestina Hamas melancarkan Operasi Banjir Al-Aqsa yang mengejutkan terhadap entitas pendudukan sebagai tanggapan terhadap kampanye pertumpahan darah dan kehancuran yang dilakukan rezim Israel selama puluhan tahun terhadap warga Palestina.

Rezim Tel Aviv juga telah memberlakukan pengepungan total terhadap wilayah tersebut, memutus bahan bakar, listrik, makanan dan air bagi lebih dari dua juta warga Palestina yang tinggal di sana.

Sejak dimulainya serangan, rezim Tel Aviv telah membunuh lebih dari 30.000 warga Palestina dan melukai lebih dari 72.000 lainnya.

Ribuan lainnya juga hilang dan diperkirakan tewas di bawah reruntuhan di Gaza. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *