Muslim India Maradang, Menyusul Protes Penolakan Salat Diruang Publik

 Muslim India Maradang, Menyusul Protes Penolakan Salat Diruang Publik

Tidak Boleh Rasis

HIDAYATUNA.COM – Kelompok sayap kanan Hindu India kerap mengganggu umat Muslim yang melaksanakan salat hari Jumat. Mereka melancarkan aksinya di ruang salat tempat-tempat umum di Gurgaon, pinggiran kelas atas ibukota India, Delhi selama tiga bulan.

Mereka dengan ribut menuntut agar salat berjemaah dihentikan di ruang-ruang publik (tempat parkir, sebidang tanah milik pemerintah. Di dekat pabrik, pasar, dan lingkungan perumahan) di mana telah menjadi tempat salat kelas pekerja Muslim selama bertahun-tahun.

Mereka meneriakkan slogan-slogan, memarkir kendaraan untuk menghalangi masuk, dan mencela para jemaah. Menyebut mereka jihadis dan Pakistan. Doa-doa itu sekarang diadakan di bawah perlindungan polisi.

“Ini situasi yang menakutkan. Kami tidak pernah menyangka ini terjadi di Gurgaon,” kata Altaf Ahmad. Ia adalah salah satu pendiri Dewan Muslim Gurgaon, sebuah kelompok masyarakat setempat.

Gurgaon Tidak Ramah untuk Muslim

Terletak sekitar 15 mil selatan Delhi, bagian dari Gurgaon telah berkembang dari sekelompok desa yang sepi. Desa itu menjadi pinggiran bisnis yang berkembang dalam waktu kurang dari tiga dekade.

Dipenuhi sampai penuh dengan menara perkantoran kaca dan krom yang berkilauan, toko-toko mewah dan apartemen bertingkat tinggi. “Kota milenium” ini lebih dari satu juta orang adalah surga bagi pekerja migran. Menurut perkiraan ada 500.000 Muslim, terdiri dari pekerja konstruksi, tukang dan buruh kasar, tinggal di sini.

Tapi Gurgaon hari ini tidak ramah terhadap pelaksanaan salat diruang publik. Pekan lalu, protes mendapatkan legitimasi ketika kepala menteri Haryana mencela pelaksanaan salat diruang terbuka.

Manohar Lal Khattar mengatakan salat yang dilakukan di tempat terbuka “tidak akan ditoleransi”. Dia mengatakan praktik itu adalah “konfrontasi, kami tidak akan membiarkan konfrontasi ini berlanjut”.

Protes awal terhadap ibadah salat diruang terbuka dimulai pada 2018. Setelah negosiasi, kelompok warga Muslim kemudian sepakat untuk mengurangi jumlah tempat untuk salat dari 108 menjadi 37.

Kurangnya Ruang untuk Menampung Jemaah

Tahun ini, protes dimulai kembali dengan alasan yang masih belum jelas. Setelah negosiasi baru, jumlah tempat untuk salat sekarang turun menjadi 20.

Muslim telah melakukan salat di tempat terbuka di Gurgaon selama lebih dari dua dekade. Inti dari perselisihan adalah kurangnya ruang untuk menampung jemaah.

“Mereka [penjaga] menggunakan masalah sipil untuk memicu ketegangan agama,” kata Hilal Ahmed, seorang sarjana politik Islam. “Mereka menyuruh umat Islam untuk pergi ke masjid dan berdoa. Masalahnya adalah tidak ada cukup masjid.”

Ada sekitar 13 masjid di Gurgaon, di mana hanya satu yang terletak di bagian kota yang lebih baru, tempat sebagian besar migran tinggal dan bekerja. Jamaluddin, seorang pejabat lokal dari dewan yang mengawasi properti Muslim, mengatakan sebagian besar tanah mereka dikunci di pinggiran.

Jauh dengan populasi Muslim yang dapat diabaikan 19 masjid di daerah tersebut ditutup “karena kurangnya jemaah”, katanya. Tanah di jantung Gurgaon tidak terjangkau untuk jemaah.

Kehilangan Gaji karena Cuti untuk Mencapai Tempat Salat

Perencana kota Gurgaon telah mengalokasikan ruang untuk lebih dari 42 kuil dan 18 gurdwara. Akan tetapi hanya satu plot untuk sebuah masjid di bagian kota yang baru dikembangkan.

Menurut Dewan Muslim Gurgaon. Lima tahun lalu, dua perwalian Muslim gagal dalam upaya untuk mendapatkan plot pemerintah yang dijual untuk tujuan keagamaan.

Seorang pengusaha Hindu sempat membuka tokonya bagi umat Islam untuk salat Jumat. Bulan lalu, gurdwara Sikh juga menawarkan ruang mereka kepada umat Islam untuk beribadah.

Akan tetapi kemudian harus membatalkan keputusan tersebut setelah protes dari kelompok Hindu. Kebanyakan orang India mengatakan penting untuk menghormati semua agama untuk menjadi “benar-benar India”. Sebagaimana survei terbaru Pew Research Center yang dilakukan terhadap semua agama di seluruh India.

Saat ini, umat Islam di Gurgaon tidak yakin dan cemas. Banyak yang berisiko kehilangan gaji karena mengambil cuti dari pekerjaan pada hari Jumat dan melakukan perjalanan jarak jauh untuk menemukan tempat salat.

“Kami hidup dalam ketakutan dan menghadapi penghinaan terus-menerus,” kata Ahmad.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *