Menlu Afrika Selatan: Serangan di Rafah adalah Bukti Lain Genosida Israel atas Palestina

 Menlu Afrika Selatan: Serangan di Rafah adalah Bukti Lain Genosida Israel atas Palestina

Menlu Afrika Selatan: Serangan di Rafah adalah Bukti Lain Genosida Israel atas Palestina (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Palestina – Tindakan Israel di Rafah membuktikan kebenaran kasus genosida terhadap rezim di Mahkamah Internasional, kata menteri luar negeri Afrika Selatan.

Ia mengatakan, apa yang disampaikan Afrika Selatan kepada ICJ adalah benar terkait genosida.

Naledi Pandor juga mengecam tindakan penargetan terhadap jurnalis pada umumnya dan jurnalis Al Jazeera pada khususnya, dan menyebutnya sebagai tindakan kriminal.

“Israel tidak tergoyahkan oleh keputusan ICJ, dan buktinya adalah berlanjutnya perang di Rafah,” kata menteri tersebut kepada Al Jazeera.

“Keputusan untuk menghentikan pertempuran di Gaza ada di tangan negara-negara yang memasok uang dan senjata kepada Israel.”

Yang memprihatinkan, tambah Pandor, Israel dibiarkan mengabaikan putusan ICJ dan tidak melindungi warga sipil.

Pada hari Selasa, kepresidenan Afrika Selatan mengatakan bahwa negaranya telah mengajukan permintaan mendesak kepada ICJ untuk mempertimbangkan keputusan Israel untuk memperluas operasi militernya di Rafah dan menentukan apakah mereka memerlukan pengadilan untuk menggunakan wewenangnya untuk mencegah pelanggaran lebih lanjut terhadap hak-hak warga Palestina. di Jalur Gaza .

ICJ mengumumkan pada tanggal 26 Januari keputusan awalnya dalam kasus yang diajukan oleh Afrika Selatan terhadap Israel berdasarkan Konvensi Genosida 1948.

Laporan tersebut menemukan bahwa Israel harus bertindak untuk mencegah kekerasan genosida yang dilakukan oleh angkatan bersenjatanya, untuk mencegah dan menghukum hasutan untuk melakukan genosida, dan untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan memasuki Gaza untuk membantu warga Palestina di daerah kantong tersebut.

Meskipun demikian, Israel terus menargetkan dan membunuh warga sipil dan konvoi bantuan tertahan di perbatasan.

Bahkan ketika diizinkan masuk, konvoi dan warga Palestina yang menunggu bantuan telah menjadi sasaran artileri dan penembak jitu Israel.

Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional, Karim Khan KC, akhirnya angkat bicara pada hari Senin dan menyatakan keprihatinannya yang mendalam atas laporan pemboman dan potensi serangan darat oleh pasukan Israel di Rafah.

Menulis di X, Khan menambahkan: “Kantor saya sedang melakukan penyelidikan aktif dan berkelanjutan terhadap situasi di Negara Palestina.

Hal ini diajukan sebagai hal yang paling mendesak, dengan tujuan untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan Statuta Roma.”

Semua perang mempunyai aturan, tegasnya, dan hukum yang berlaku dalam konflik bersenjata tidak dapat ditafsirkan sedemikian rupa sehingga menjadikannya hampa atau tidak bermakna.

“Ini adalah pesan konsisten saya, termasuk dari Ramallah tahun lalu. Sejak saat itu, saya belum melihat adanya perubahan nyata dalam perilaku Israel. Seperti yang telah saya tekankan berulang kali, mereka yang tidak mematuhi hukum tidak boleh mengeluh nanti ketika Kantor saya mengambil tindakan sesuai dengan mandatnya,” pungkasnya. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *