Masyarakat Muslim Inggris Menentang Penunjukan Peninjau Independen Kerusuhan Leicester

 Masyarakat Muslim Inggris Menentang Penunjukan Peninjau Independen Kerusuhan Leicester

Unjuk Rasa di London Desak Gencatan Senjata di Gaza, Kecam Politisi yang Menentang (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Inggris –¬†Pemerintah Inggris menghadapi kritik keras karena memilih Lord Ian Austin untuk memimpin tinjauan independen atas kerusuhan Leicester tahun lalu.

Banyak organisasi Muslim Inggris, anggota dewan lokal, dan aktivis telah menyatakan keraguan serius tentang kesesuaian mantan anggota parlemen dari Partai Buruh untuk tugas sensitif semacam itu.
Keadilan dan ketidakberpihakan Austin telah dipertanyakan karena catatannya yang memecah belah dan tuduhan serius tentang Islamofobia terhadapnya.

Bulan lalu, Sekretaris Komunitas Michael Gove mengumumkan bahwa dia telah menunjuk Austin untuk memimpin peninjauan.

Para panelis ahli yang ditunjuk oleh pemerintah akan memeriksa penyebab kekerasan dan vandalisme yang meletus di timur Leicester setelah pertandingan kriket antara Pakistan dan India.

The Mail on Sunday melaporkan beberapa hari sebelum penunjukan Austin bahwa intelijen Inggris telah menemukan bahwa kelompok-kelompok yang terkait dengan Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri India Narendra Modi telah memprovokasi umat Hindu Inggris untuk bentrok dengan pemuda muslim dalam kerusuhan musim panas lalu.

Dewan Muslim Inggris (MCB), sebuah kelompok payung dari 500 afiliasi, mengatakan sangat prihatin dengan penunjukan Austin.

Dikatakan bahwa sangat penting untuk memiliki peninjau independen yang tidak memihak, adil, dan mampu mendapatkan kepercayaan dan keyakinan dari semua pemangku kepentingan.

Hal itu mendesak Gove untuk mempertimbangkan kembali, dengan mengatakan,

“Penunjukan Lord Austin, mengingat catatannya yang memecah belah dan tuduhan serius Islamofobia terhadapnya, telah menciptakan ketakutan yang mendalam di kalangan Muslim dan komunitas lain di Leicester. Hal ini menimbulkan keraguan tentang kesesuaiannya untuk mengawasi peninjauan. ditujukan untuk membangun kepercayaan dan keharmonisan dalam komunitas kita. Tinjauan apa pun yang dipimpin oleh Lord Austin akan menghadapi pertanyaan tentang kredibilitas dan legitimasinya.”

Federasi Organisasi Muslim (FMO), yang memiliki 150 afiliasi, juga menulis surat terbuka kepada Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak yang mengungkapkan keprihatinan serius atas penunjukan Austin. FMO mengutip daftar komentar polarisasi Austin.

Anggota dewan tenaga kerja di Leicester juga menolak penunjukan Austin dan mengatakan mereka tidak akan ambil bagian dalam peninjauan tersebut.

Anggota Dewan Hanif Aqbany, Misbah Batool, Mohammed Dawood, Kulwinder Singh Johal, Mustafa Malik, Rafik Mohammed, Yasmin Surti dan Manjit Kaur Saini semuanya telah menandatangani surat tersebut, yang mendesak pemerintah untuk mempertimbangkan kembali penunjukan Lord Austin.

Austin telah dituduh melakukan rasisme atas pernyataan kontroversial yang dia buat pada tahun 2021.

Dia mencuitkan gambar es krim Ben and Jerry yang diejek setelah merek penganan tersebut memutuskan untuk berhenti menjual produknya di West Bank.

Austin juga harus meminta maaf secara terbuka dan membayar £40.000 ($50.000) sebagai ganti rugi Laura Murray, mantan pembantu mantan pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn, setelah membuat tuduhan palsu tentang anti-Semitisme.

Hubungan Austin dengan kelompok sayap kanan Henry Jackson Society (HJS) juga menjadi sumber keprihatinan.

Sebuah laporan oleh HJS mengenai kerusuhan Leicester mengatakan bahwa mereka tidak menemukan bukti adanya peran yang dimainkan oleh kelompok ultra-nasionalis Hindu.

Laporan tersebut menuduh beberapa anggota komunitas Muslim menyebarkan narasi palsu tentang keterlibatan pendukung gerakan nasionalis Hindu.

Austin telah menjadi tuan rumah dan berbicara di beberapa acara Henry Jackson Society di parlemen dan memuji pekerjaan penting dan berharga lembaga pemikir neokonservatif itu.

Hampir 200 pemuda Hindu berbaris melalui daerah Leicester’s Highfield, yang mengarah ke konfrontasi dengan komunitas Muslim kota, meneriakkan “Jai-Shri-Ram”, nyanyian yang diambil alih oleh nasionalis Hindu di India dan sering digunakan untuk mengintimidasi populasi muslim minoritas di negara itu. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *