Masjid Mississauga Tingkatkan Keamanan Pasca Serangan Kebencian

 Masjid Mississauga Tingkatkan Keamanan Pasca Serangan Kebencian

Masjid Mississauga tingkatkan keamanan pasca serangan bermotif kebencian (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Teheran – Pejabat Pusat Islam Dar Al-Tauhid di Mississauga berupaya untuk meningkatkan keamanan masjid pasca serangan mengejutkan pada hari Sabtu (19/03) lalu. Anggota sebuah masjid di Mississauga, Ontario, masih ingat kronologi ketika seorang pria menyerang jemaah saat salat subuh.

Dalam insiden itu, seorang pria tersebut diduga menggunakan kapak dan semprotan beruang.

“Kami semua berusaha untuk melepaskannya,” kata Noorani Sairally, salah satu jemaah salat ketika dugaan serangan itu terjadi.

“Ini adalah bekas luka yang akan memakan waktu lama sebelum hilang. Tetapi pada saat yang sama, kami tidak akan membiarkan ini menghalangi kami untuk datang ke masjid.”

Seketika, pikiran Sairally secara otomatis beralih ke serangan lain di masjid ketika mendengar teriakan. Peristiwa itu mirip  penembakan tahun 2017 di Kota Quebec, dan serangan tahun 2019 di Christchurch, Selandia Baru.

Tetapi ketika dia berbalik, katanya, dia melihat seorang pria dengan sekaleng semprotan beruang di satu tangan dan kapak di tangan lain. Pria itu kemudian mulai menyemprot jemaah yang berkumpul dalam dua baris.

Meningkatkan Sistem Keamanan Masjid

Sairally mengatakan, beberapa pria di satu baris disemprot. Sementara beberapa orang di baris lain bereaksi cepat untuk menaklukkan pria itu, yang lain berlari keluar karena semprotan membuatnya sulit bernapas.

“Ada seorang jemaah muda yang langsung melihat kapak di tangan (laki-laki) dan langsung menjatuhkannya ke tanah. Dan saat itulah semua orang melompat ke arahnya untuk bergulat dengannya ke tanah,” kenang Sairally.

“Itu adalah momen yang sangat menakutkan dan menakutkan.”

Oleh karena sisa-sisa semprotan di udara, Sairally mengatakan orang-orang itu menyeret penyerang ke tempat sembahyang lain dan menjepitnya sampai polisi tiba. Dia menuduh pria itu juga memiliki tas berisi senjata lain, termasuk kapak lain, pisau, benda tajam lainnya, dan tabung semprotan beruang.

Kini, masjid mengalihkan perhatiannya pada keamanan.

“Kami ingin memastikan bahwa kami memiliki sistem keamanan internal untuk memastikan semua keluarga yang datang dengan anak-anak dan sebagainya merasa aman dan mereka dapat beribadah dengan damai dan tenang dan tidak perlu khawatir melihat-lihat. bahu seseorang yang masuk dan menyebabkan kerusakan pada masyarakat, ”kata Sairally.

Insiden Bermotif Kebencian

Dalam sebuah wawancara telepon, Ibrahim Hindy, imam di Pusat Islam Dar Al-Tauhid menyebut orang-orang yang menaklukkan penyerang itu “sangat berani dan heroik”. Dia bersyukur tidak ada yang terluka parah atau lebih buruk lagi.

Polisi Daerah Peel mengatakan Mohammad Moiz Omar (24) ditangkap sehubungan dengan insiden “bermotivasi kebencian” tersebut. Kemudian ia muncul di pengadilan di Brampton, Ontario, pada hari Sabtu.

Polisi mengatakan, Omar menghadapi beberapa dakwaan termasuk penyerangan dengan senjata. kemudian pemberian zat berbahaya untuk membahayakan nyawa atau menyebabkan cedera tubuh. Adapun kepemilikan senjata untuk membahayakan, mengancam, dan merusak properti keagamaan.

Hindy mengatakan, pihak masjid telah meminta polisi untuk meningkatkan kehadiran mereka di daerah itu dalam beberapa hari mendatang. Masjid juga sedang mempertimbangkan berbagai cara untuk meningkatkan keamanannya agar kejadian serupa tidak terjadi, terutama menjelang bulan suci Ramadhan.

“Pada dasarnya kami berada di bawah dua penguncian selama Ramadhan. Jadi orang-orang sangat bersemangat untuk pertama kalinya kembali ke masjid. Dan sekarang ada semua kekhawatiran ini … tentang keamanan,” kata Hindy.

“Apakah kita harus mengambil langkah-langkah mengunci masjid setelah waktu tertentu. Kemudian meninggalkan orang di luar masjid, yang sejenis dengan penguncian? Ya, maksudku, itulah percakapan yang kita lakukan sekarang,” ujarnya.

Beberapa politisi dan anggota masyarakat memberikan dukungan kepada masjid dan komunitas Muslim setelah insiden tersebut. Tak terkecuali Perdana Menteri Justin Trudeau dan Perdana Menteri Doug Ford.

 

 

Source: GlobalNews.ca/IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

one × one =