London Digital NFT Marketplace Luncurkan Alquran NFT Tulisan Tangan

 London Digital NFT Marketplace Luncurkan Alquran NFT Tulisan Tangan

Kisah Amru bin Utbah tentang Keistimewaan Al-Qur’an (Ilustrasi/Hidayatuna) (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Yogyakarta – Metadee, sebuah pasar NFT digital yang baru diluncurkan di London, baru-baru ini meluncurkan Alquran NFT tulisan tangan yang bernilai historis.

Menurut pendiri dan direktur pelaksana Metadee, Deepali Shukla, pasar barang koleksi langka diperkirakan akan mencapai $700 miliar pada tahun 2032.

Shukla yang merupakan seorang kolektor dan penggemar seni, percaya bahwa NFT adalah masa depan.

“Koleksi langka dan artefak keagamaan menambah segmen pasar yang hilang yang mungkin telah dirampas oleh pasar NFT,” kata Shukla kepada The National.

“Menandakan koleksi langka dan kitab suci memungkinkan artefak ini lebih mudah diakses dari sebelumnya dan selanjutnya akan berkontribusi pada penyebaran pengetahuan kuno di kalangan pemuda global.”

Alquran NFT tulisan tangan tersebut telah diautentikasi dan disertifikasi oleh Laboratorium Penelitian untuk Arkeologi dan Sejarah Seni Universitas Oxford.

Alquran NFT tulisan tangan tersebut saat ini dipegang oleh keluarga penjaga dan disimpan dengan aman di Jenewa, Swiss.

Karena ditandatangani oleh Zayd bin Tsabit, juru tulis Nabi Muhammad Saw yang ditunjuk secara pribadi, keluarga telah melindungi dan melestarikan beberapa volume dan tidak pernah membukanya.

Setelah melakukan perjalanan melalui Suriah modern, Madinah dan Mekah selama berabad-abad, hampir 1.500 tahun sejak Alquran tulisan tangan selesai, Metadee sekarang merilisnya sebagai NFT ke publik.

Metadee membuat tokenizing volume tiga, empat dan lima dari manuskrip tulisan tangan dan menawarkan NFT masing-masing seharga $ 1 juta.

“Sifat NFT sebagai aset kriptografi berbasis blockchain menghasilkan lebih banyak keamanan daripada transaksi tradisional kami,” katanya.

“Ini membantu mencegah pembajakan dan memberikan kesempatan yang sama untuk memamerkan dan mengkomersialkan kreasi seni,” imbuhnya.

NFT memiliki daya tarik tersendiri, salah satunya terletak pada cara karya seni digital tersebut memberikan otonomi kepada pencipta atas karya mereka.

Mereka menggunakan buku besar terdistribusi yang tidak dapat diubah.

Di mana buku besar tersebut dapat diakses oleh siapa pun di dalam jaringan.

Hal tersebut memungkinkan untuk dilakukan karena NFT disimpan di blockchain digital.

Kehadiran NFT juga turut membantu pemberdayaaan dan juga melindungi pembuat NFT serta pelanggan.

NFT juga memungkinkan otentikasi karya asli sekaligus mengurangi masalah seputar penipuan.

“Tidak seperti manuskrip asli Alquran yang perlu dijaga ketat dan divalidasi berulang kali, NFT-nya mudah disimpan di blockchain dan dapat ditransfer antar pemilik/pemilik,” kata Shukla.

“NFT dapat diakses kapan saja dan di mana saja di seluruh dunia. Sementara itu, dengan web3 dan metaverse mengubah cara orang berpikir, bertindak, dan bernafas. Segala sesuatu di ruang digital kemungkinan besar akan mendapatkan nilai.

“Dalam waktu dekat, orang akan lebih suka belajar, belajar, membaca, dan mengarsipkan sesuatu secara online dan karenanya naskah NFT pasti akan menyaksikan peningkatan nilai yang stabil di tengah ruang digital,” pungkasnya.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *