5 Museum Islam yang Kurang Terkenal di Seluruh Dunia

 5 Museum Islam yang Kurang Terkenal di Seluruh Dunia

Menyoal Tuhan Buatan Manusia (?) (Ilustrasi/Istimewa)

HIDAYATUNA.COM – Artefak dan seni Islam menjadi topik yang sangat menarik dalam beberapa tahun terakhir dan telah memberikan kontribusi besar terhadap warisan Islam dan umatnya. Beberapa diantaranya terdisplai rapi dan terjaga di museum islam.

Jika Anda benar-benar memikirkannya, cukup luar biasa bahwa setelah ratusan tahun, seni yang diproduksi di negeri-negeri Muslim masih dipajang hingga saat ini.

Ada banyak museum Islam di seluruh dunia yang menampilkan berbagai materi. Namun, beberapa museum lebih unggul dibandingkan yang lainnya dalam hal apa yang mereka tampilkan.

Menampilkan item seperti artefak Muslim dari China hingga batu nisan dari abad ke-9, di bawah ini kami hadirkan untuk Anda lima Museum Islam yang paling kurang terkenal di dunia:

Sharjah Museum of Islamic Civilisation | Sharjah, UAE

Meskipun museum ini diresmikan pada tahun 1996, namanya segera diubah menjadi ‘Museum Peradaban Islam Sharjah’ pada tahun 2008. Dengan lebih dari 5.000 artefak yang luar biasa dan memiliki enam galeri, museum ini membawa kita dalam perjalanan sejarah dan penemuan Islam.

Museum Peradaban Islam Sharjah
Museum Peradaban Islam Sharjah (Ilustrasi/ Istimewa)

Di sini Anda akan menemukan sebuah facsimile Al-Qur’an suci yang diperkirakan berasal dari Khalifah ketiga Utsman bin Affan RA dan sebuah pembakar kemenyan berbentuk kucing dari Khurasan pada abad ke-11. Lebih jauh lagi, museum ini terletak di sebuah bangunan yang megah yang dulunya merupakan pasar Arab yang terletak di tepi laut Sharjah Corniche.

Benaki Museum of Islamic Art | Athena, Yunani

Jika Anda mengunjungi Athena, pastikan untuk mengunjungi museum yang kurang terkenal ini. Museum Seni Islam yang merupakan bagian dari Museum Benaki, berada di dalam sebuah mansion neoklasik dan terletak dekat dengan Ancient Agora dan Kuil Hephaestus.

Museum Benaki
Museum Benaki (Ilustrasi/ Istimewa)

Didirikan oleh kolektor seni, Antonis Benakis, museum ini terdiri dari lebih dari 10.000 objek dari India, Timur Tengah, Turki, dan Afrika Utara. Dengan empat lantai pameran, setiap lantai membawa Anda dalam perjalanan ke periode tertentu.

Lantai pertama terdiri dari artefak dan benda sisa dari abad ke-7 hingga ke-9. Dari batu nisan marmer bertuliskan abad ke-9 dari Mesir hingga vas stuko kecil dari Irak pada abad ke-9, lantai pertama penuh dengan artefak semacam itu.

Ketika Anda naik ke lantai yang lebih tinggi (dan waktu), Anda akan gagal untuk melewatkan perubahan halus dalam ekspresi seni ketika pola geometris rumit berkurang menjadi peralatan dapur yang membosankan dengan ilustrasi objek benda yang hidup.

Museum Seni Islam | Kuala Lumpur, Malaysia

Museum Seni Islam di ibu kota Malaysia dianggap sebagai salah satu museum seni Islam terbesar di Asia Tenggara! Berjarak berjalan kaki dari Masjid Negara dan Taman Burung di KL, museum ini berada di kawasan wisatawan yang sangat nyaman.

Museum Seni Islam Malaysia
Museum Seni Islam Malaysia (Ilustrasi/ Istimewa)

Dengan lebih dari 7000 artefak yang dipamerkan di dua belas galeri, museum ini melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam memuaskan rasa ingin tahu tentang Islam melalui seni.

Di sini Anda akan menemukan naskah Qur’an kuno, barang kaca, baju besi, dan bahkan sampel arsitektur Islam. Selain itu, karena lokasi museum, museum ini memiliki beberapa artefak dan benda unik Muslim Tionghoa dan Melayu.

Museum Islam Australia | Victoria, Australia

Selamat datang di museum Islam pertama di Australia! Didirikan sebagai yayasan nirlaba pada Mei 2010, museum ini menampilkan berbagai macam seni, arsitektur, dan objek Islam yang unik dan beragam.

Museum Islam Australia
Museum Islam Australia (Ilustrasi/ Istimewa)

Yang membuat museum ini unik adalah bangunan yang memukau dan futuristik yang terletak dekat dengan Merri Creek Trail. Pengunjung akan disambut dengan teks Arab yang menghiasi bangunan dan membangkitkan rasa ingin tahu sebelum masuk ke dalam.

 

Dengan lima ruang pameran permanen, museum ini menampilkan seni dan arsitektur Islam yang dibuat oleh kelompok seniman yang lebih modern.

Ruang pameran juga mencoba mendidik pengunjung tentang Islam, karena pendiri museum dengan sangat mendalam mengatakan, “kami tahu bagi banyak pengunjung, ini bukan hanya kali pertama mereka mengunjungi Museum Islam tetapi juga interaksi pertama mereka dengan seorang Muslim.”

Museum Nasional Irak | Baghdad, Irak

Awalnya didirikan pada tahun 1923, museum ini dirampok setelah invasi Irak pada tahun 2003. Beberapa tahun kemudian pada tahun 2015, museum dibuka kembali, tetapi ini tidak bertahan lama.

Museum Nasional Irak
Museum Nasional Irak (Ilustrasi/ Istimewa)

Pada tahun 2019, museum kembali menutup pintunya bagi pengunjung karena protes anti-pemerintah. Banyak hal sekarang telah berubah dan Museum Nasional Irak akhirnya membuka pintunya bagi pengunjung pada tanggal 7 Maret 2022, menggembirakan pengunjung dari seluruh dunia.

Sekitar 15.000 objek telah dikembalikan setelah dirampok pada tahun 2003. Salah satu artefak yang paling terkenal adalah tablet Gilgamesh yang merupakan sebuah prasasti berbentuk segi tiga yang diukir dengan sebagian dari Epos Gilgamesh Sumeria.

Setelah diselundupkan ke AS pada tahun 2007, itu dianggap sebagai salah satu artefak yang paling berharga dan substansial yang dikembalikan ke Irak. Mereka yang mengunjungi museum akan melihat bahwa ini adalah bukti restorasi warisan dan sejarah.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *