Islamofobia Meningkat di Jepang Sejak Genosida Israel Terhadap Palestina Dimulai

 Islamofobia Meningkat di Jepang Sejak Genosida Israel Terhadap Palestina Dimulai

Islamofobia Meningkat di Jepang Sejak Genosida Israel Terhadap Palestina Dimulai (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Jepang – Islamofobia dan ujaran kebencian terhadap Muslim telah meningkat di Jepang sejak Israel melancarkan serangannya ke Palestina.

Kayyim Naoki Yamamoto, anggota Institut Studi Turki Universitas Marmara, mengatakan telah terjadi peningkatan sentimen anti-Muslim dan anti-Palestina di negaranya menyusul dimulainya serangan rezim Israel di Gaza pada 7 Oktober 2023.

Yamamato, yang masuk Islam 15 tahun lalu dan telah melanjutkan studi akademisnya di Turki selama bertahun-tahun, mengatakan bahwa ujaran kebencian terhadap umat Islam telah meningkat seiring dengan meningkatnya suara partai-partai sayap kanan di Jepang.

Akademisi tersebut menekankan bahwa xenophobia (kebencian terhadap orang asing) yang telah ada di negara Asia Timur selama bertahun-tahun, berubah menjadi anti-Muslim setelah serangan Israel di Gaza.

“Jepang saat ini sedang mengalami perubahan negatif,” katanya. “Sentimen xenofobia dan anti-muslim telah meningkat secara eksponensial dalam 15 tahun terakhir.”

“Pemerintah Jepang tidak menyadari masalah apa yang akan ditimbulkan oleh meningkatnya sentimen anti-Muslim,” dia memperingatkan.

Menunjukkan bahwa sentimen anti-Muslim di negara ini telah meningkat tidak seperti sebelumnya, Yamamoto berkata,

“Masyarakat Jepang sudah mengikuti Amerika secara politik dan sosial.”

“Sikap AS yang pro-Israel saat penyerangan di Gaza menyebabkan Jepang menjadi anti-Palestina dan anti-Muslim,” tegasnya.

Dia mencatat bahwa masyarakat Jepang, yang mendukung Israel, juga memelopori kampanye anti-muslim di negara tersebut, dan menyebutkan bahwa lobi-lobi pro-Israel menyebarkan kebencian tidak hanya terhadap Palestina tetapi juga terhadap negara-negara muslim lainnya.

Israel telah melancarkan serangan militer mematikan, yang kini memasuki hari ke-152, di Jalur Gaza sejak 7 Oktober, menewaskan lebih dari 30.700 warga Palestina dan melukai lebih dari 72.000 lainnya di tengah kehancuran massal dan kekurangan kebutuhan pokok.

Israel juga menerapkan blokade yang melumpuhkan Jalur Gaza , menyebabkan penduduknya, khususnya penduduk Gaza utara, berada di ambang kelaparan.

Perang Israel telah menyebabkan 85% penduduk Gaza mengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih, dan obat-obatan, sementara 60% infrastruktur di wilayah kantong tersebut telah rusak atau hancur, menurut PBB.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional. Keputusan sementara pada bulan Januari memerintahkan Tel Aviv untuk menghentikan tindakan genosida dan mengambil tindakan untuk menjamin bahwa bantuan kemanusiaan diberikan kepada warga sipil di Gaza.

Disinformasi oleh Kelompok Sayap Kanan Ekstrem

Akademisi lebih lanjut mengindikasikan bahwa sentimen anti-Muslim di Jepang akan terus meningkat.

“Pemuda Jepang tidak lagi menikah dan populasinya tidak bertambah, namun orang asing menikah dan mempunyai banyak anak,” katanya.

“Selain itu, meningkatnya jumlah orang Jepang yang menikah dengan orang asing menyebabkan kaum fasis di negara tersebut marah dan menyasar umat Islam,” ujarnya.

“Jepang tidak pernah menjadi masyarakat yang terbuka terhadap budaya asing sepanjang sejarahnya,” tegasnya, sambil menambahkan: “Jepang tidak pernah hidup dengan begitu banyak orang asing dalam sejarahnya. Kami tidak punya pengalaman seperti itu.”

Menunjukkan bahwa Jepang, yang merupakan salah satu negara dengan penduduk lanjut usia, membutuhkan tenaga kerja asing, Yamamato mengatakan: “Langkah pemerintah Jepang untuk mempekerjakan orang dari luar negeri telah memicu xenofobia di negara tersebut.”

Kelompok sayap kanan di negara tersebut mencoba menciptakan opini publik dengan melaporkan aspek negatif imigran, kata akademisi tersebut, sambil menyebutkan: “Kelompok sayap kanan menyebarkan disinformasi bahwa jika orang asing datang ke negara tersebut, tidak akan ada masa depan yang baik dan ekonomi.”

“Mereka berkata: ‘Kita perlu melindungi Jepang dari orang asing dan Muslim. Jepang adalah milik Jepang yang sebenarnya, kita perlu melakukan sesuatu melawan invasi ini’,” ujarnya.

Yamamato juga mengatakan bahwa dia diperkenalkan dengan Islam 15 tahun yang lalu, berkat profesor universitasnya dan dia mulai belajar bahasa Arab klasik di Universitas Kyoto sebelum menerima Islam.

Menjelaskan bahwa dia pergi ke ibu kota Mesir, Kairo, atas saran profesor universitasnya dan menjadi seorang muslim di sana, dia berkata,

“Sebelum saya menjadi seorang Muslim, saya membaca dan menganalisis buku-buku agama lain, namun tidak ada satupun yang menarik bagi saya,” pungkasnya. []

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *