Doa Para Nabi dalam Alquran Agar Dijauhkan dari Kezaliman

 Doa Para Nabi dalam Alquran Agar Dijauhkan dari Kezaliman

Kisah dan Pengalaman Hidup Buya Mukhlis, Pengajar Alquran Senior (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM – Doa agar dijauhkan dari perilaku zalim dan orang-orang yang zalim ini  merupakan teladan para Nabi terdahulu. Banyak ayat-ayat yang disebutkan dalam Alquran untuk persoalan ini.

Nabi Musa

Di antaranya doa yang dibacakan Nabi Musa dalam QS al-Qashash ayat 21. Saat itu Musa As meminta kepada Allah untuk menyelamatkannya dari Firaun dengan doa:

رَبِّ نَجِّنِي مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

Rabbi najjini minal qaumidhalimin.

“Ya Tuhanku, selamatkanlah aku dari orang-orang yang zalim.” (QS al-Qashash: 21)

Allah SWT. kemudian menyelamatkan Nabi Musa. Hal ini sama dengan nabi lainnya ketika berada dalam keadaan bahaya. Allah berfirman:

ثُمَّ نُنَجِّىۡ رُسُلَنَا وَالَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا‌ كَذٰلِكَ‌ۚ حَقًّا عَلَيۡنَا نُـنۡجِ الۡمُؤۡمِنِيۡنَ

“Kemudian Kami selamatkan rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman, demikianlah menjadi kewajiban Kami menyelamatkan orang yang beriman.” (QS Yunus: 103)

Nabi Luth

Allah juga menjelaskan kisah Nabi Luth dalam Alquran, beliau berdoa agar terhindar dari orang zalim dalam QS as-Syu’ara’: 169:

رَبِّ نَجِّنِي وَأَهْلِي مِمَّا يَعْمَلُونَ

(Luth berdoa), “Ya Tuhanku selamatkanlah aku beserta keluargaku dari (akibat) perbuatan yang mereka kerjakan.” (QS as-Syu’ara’: 169)

Nabi Hud

Nabi Hud meminta pertolongan kepada Allah SWT. agar terhindar dari orang zalim, dengan doanya yang diambil dari QS al-Muminun:39.

قَالَ رَبِّ انصُرْنِي بِمَا كَذَّبُونِ

“Dia (Hud) berdoa: Ya Tuhanku, tolonglah aku karena mereka mendustakan aku.” (QS al-Muminun: 39)

Nabi Muhammad Saw

Tak hanya para nabi dan rasul terdahulu, Rasulullah Muhammad SAW juga meminta pertolongan selamat dari orang-orang yang zalim. Dari Jabir RA, Rasulullah berdoa:

اَللَّهُمَ أَصْلِحْ لِي سَمْعِي وَبَصَرِي وَاجْعَلْهُمَا الْوَارِثَيْنِ مِنِّي وَانْصُرْنِي عَلَى مَنْ ظَلَمَنِي وَأَرِنِي مِنْهُ ثَأْرِي

“Ya Allah, perbaikilah pendengaran saya dan penglihatan saya, dan jadikanlah keduanya yang mewarisi diri saya dan tolonglah saya terhadap orang yang menganiaya saya, dan perlihatkan pembalasan saya kepadanya.” ( HR Al-Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad).

Kemudian disebutkan, jarang Rasulullah berdiri dari majelis kecuali beliau berdoa dengan doa-doa ini untuk para sahabatnya:

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَا يَحُولُ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعَاصِيكَ وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَا بِهِ جَنَّتَكَ وَمِنْ الْيَقِينِ مَا تُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مُصِيبَاتِ الدُّنْيَا وَمَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّتِنَا مَا أَحْيَيْتَنَا وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا وَاجْعَلْ ثَأْرَنَا عَلَى مَنْ ظَلَمَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا وَلَا تَجْعَلْ مُصِيبَتَنَا فِي دِينِنَا وَلَا تَجْعَلْ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلَا مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلَا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لَا يَرْحَمُنَا

“Ya Allah, curahkanlah kepada kepada kami rasa takut kepada-Mu yang menghalangi kami dari bermaksiat kepada-Mu, dan ketaatan kepada-Mu yang mengantarkan kami kepada Surga-Mu, dan curahkanlah keyakinan yang meringankan musibah di dunia. Berilah kenikmatan kami dengan pendengaran kami, penglihatan kami, serta kekuatan kami selama kami hidup, dan jadikan itu sebagai warisan dari kami, dan jadikan pembalasan atas orang yang menzalimi kami, dan tolonglah kami melawan orang-orang yang memusuhi kami, dan janganlah Engkau jadikan musibah kami pada agama kami, dan jangan Engkau jadikan dunia sebagai impian kami terbesar, serta pengetahuan kami yang tertinggi, serta jangan engkau kuasakan atas kami orang-orang yang tidak menyayangi kami.” (HR Tirmidzi).

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

4 × one =