Cancel Preloader

Bolehkah Membungkus Makanan dengan Kertas yang Ada Asmaul Mu’adhom-nya?

 Bolehkah Membungkus Makanan dengan Kertas yang Ada Asmaul Mu’adhom-nya?

Membungkus Makanan

Digiqole ad

HIDAYATUNA.COM – Bagi orang awam barangkali membungkus makanan dengan kertas atau koran bekas sesukanya saja. Namun tahukah Anda, jika membungkus makanan dengan kertas atau koran bekas tidak boleh sembarangan?

Kebanyakan pedagang kaki lima yang biasa membungkus makanan dengan kertas atau koran bekas kurang memedulikan kondisi pembungkusnya. Bahkan ada yang membungkus makanan dengan kertas atau koran yang ada asmaul mu’adhom.

Asmaul mu’adhom merupakan nama-nama nabi atau nama-nama Allah. Semisal membungkus kacang. Tampaknya ini hal yang sepele namun siapa sangka jika tidak baik menurut fikih.

Lalu bagaimana menurut pandangan fiqh terkait hal tersebut? Bolehkah membungkus makanan dengan kertas atau koran yang ada asmaul mu’adhom-nya?

Hukum fiqh berpandangan bahwa, haram hukumnya membungkus makanan dengan kertas atau koran yang ada asmaul mu’adhom-nya. Hal ini dikarenakan huruf-huruf Alquran di dalamnya merupakan nama-nama yang di-agungkan untuk nabi-nabi atau Allah Swt. digunakan sebagai tutup.

Hal ini didasarkan pada apa yang difatwakan Al Hanathi tentang keharaman menjadikan uang dalam kertas yang terdapat tulisan Basmallah-nya.

Dengan begitu, diharapkan masyarakat tidak lagi membungkus makanan dengan kertas atau koran yang ada asmaul mu’adhom-nya.

Pipit Enfiitri

Pipit Enfiitri

https://hidayatuna.com/

Suka menulis hal-hal random yang dekat dengan dirinya.

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

three × 3 =