Bisht dan Tunik, Mengenal Dekat Pakaian Khas Lelaki Arab

 Bisht dan Tunik, Mengenal Dekat Pakaian Khas Lelaki Arab

Bisht Tunik

HIDAYATUNA.COM – Lelaki Arab tiap kali tampil di depan publik kerap mengenakan jubah panjang. Busana khas yang dikenakan lelaki Arab itu disebut bisht dan thobe (tunik).

Mishla adalah nama lain dari pakaian tersebut. Bisht adalah jubah pria Arab yang dikenakan di atas thobe atau tunik dengan panjang hingga pergelangan kaki.

Bisht biasanya berwarna hitam, cokelat, abu-abu, krem, ‚Äč‚Äčatau putih. Pakaian ini adalah pakaian tradisional Arab Saudi.

Bisht menjadi salah satu busana yang paling bergengsi, terkait dengan keluarga kerajaan, kekayaan dan upacara. Kira-kira derajatnya mirip dengan tuksedo dasi hitam di Barat.

Busana ini sangat populer di Arab Saudi dan juga di negara-negara Teluk lainnya. Bisht biasanya dikenakan pada acara-acara khusus, seperti pernikahan, tetapi anggota keluarga Kerajaan hampir selalu terlihat memakainya.

Bishts, seperti jenis pakaian lainnya, memiliki kualitas yang berbeda-beda. Dari bishts Suriah dan Emirat yang umumnya lebih murah, sampai bishts yang dianggap terbaik di dunia, yakni bishts Hasawi, yang dibuat di Al-Ahsa. Bisht ini mempunyai kualitas pakaian terbaik.

Salah satu pembuat bisht paling terkenal di Al-Ahsa, Abdullah Jafar Al-Qattan, mulai mengerjakan bisht pada usia tujuh tahun. Berasal dari keluarga beberapa generasi pembuat bisht (nama Al-Qattan berarti produsen kapas), dia memuji ayahnya dengan kecintaannya pada pakaian.

Baca Juga: 3 Top Model yang Mendunia Dengan Jilbabnya

Pipit Enfiitri

https://hidayatuna.com/

Suka menulis hal-hal random yang dekat dengan dirinya.

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *