Apa Itu Takdir, Macam Takdir, dan Cara Mengubah Takdir

 Apa Itu Takdir, Macam Takdir, dan Cara Mengubah Takdir

Apa itu takdir dan bagaimana cara mengubahnya (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Yogyakarta – Takdir adalah suatu ketentuan dan ketetapan dari Allah yang berlaku untuk seluruh makhluk yang bernyawa. Allah sudah mencatat kehidupan manusia di dalam lauhul mahfudz; kehidupan selama di dunia maupun di akhirat.

Sebagai muslim, kita wajib mempercayai takdir sebagaimana perintah Allah dalam surah at-Talaq ayat 3:

“Dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.”

Surah al-A’la ayat 3 yang artinya:

“Dan yang menentukan kadar (masing-masing) dan memberi petunjuk.”

Jodoh, rezeki, dan kematian adalah takdir dari Allah. Kita tidak bisa menolaknya. Namun, kita wajib mengimaninya karena Allah lah yang mengatur segalanya di alam semesta ini.

Macam-macam Takdir

Takdir ada dua macam, yaitu: mubram dan  muallaq.

Takdir mubram adalah yang sudah ditetapkan Allah dan tidak ada yang bisa mengubahnya. Seperti, penciptaan alam semesta, penciptaan makhluk, hingga kapan dan bagaimana kematian manusia.

Kedua adalah takdir muallaq; takdir yang masih bisa kita ubah. Meski sifat muallaq tidak mutlak, untuk dapat mengubahnya tidak semudah membalikkan telapak tangan. Selain berdoa, kita juga wajib ikhtiar, dan Allah menjanjikan akan membantu hambanya jika bersungguh-sungguh. Seperti tertuang dalam surah ar-Ra’d ayat 11 yang artinya:

“Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.”

Takdir muallaq yang bisa kita ubah adalah seperti; jika kita ingin mendapat rezeki yang lebih, selain berdoa, kita harus berusaha bekerja lebih giat; jika ingin memiliki ilmu dan pengetahuan. Kita wajib belajar lebih banyak lagi. Jika kita merasa ada yang kurang dalam hidup kita, maka, berdoa kepada Allah agar dimudahkan dan diberi kekuatan untuk ber-ikhtiar memperbaiki dan mencukupi apa pun itu yang masih kurang di dalam hidup kita, baik kurangnya hal-hal spiritual maupun material.

Nizar Ibrahim H

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

twenty − 15 =