Aktivis Anti-ekstremis Protes Pelanggaran HAM Terhadap Muslim Uighur

 Aktivis Anti-ekstremis Protes Pelanggaran HAM Terhadap Muslim Uighur

Aktivis Anti-ekstremis Protes Pelanggaran HAM Terhadap Muslim Uighur

HIDAYATUNA.COM – Maajid Nawaz, seorang aktivis anti-ekstremis dan pembawa acara London Broadcasting Company (LBC), saat ini melakukan mogok makan. Dia akan terus melakukan aksi itu sampai dia telah mengumpulkan cukup dukungan bagi Parlemen Inggris untuk berdebat tentang pelanggaran HAM terhadap Muslim Uighur oleh Partai Komunis Tiongkok.

“Saya menyatakan mogok makan dalam keheningan meditatif untuk #STOPUigurMuslimGenocide,” tulis Nawaz di Twitter, Rabu lalu dikitip hidayatuna.com, Minggu (19/07/20).

“Sebagai protes terhadap perbudakan PKC, pemerkosaan & pengambilan organ saudara-saudara Uigur Muslim, Falun Gong, Budha atau Kristen saya, saya mogok makan sampai Parlemen Inggris setuju untuk secara resmi memperdebatkan pengakuan atas genosida Uigur,” lanjutnya.

Dilansir dari The Blaze, Tuan rumah acara LBC tersebut mendorong 274.000 pengikut Twitter-nya untuk menandatangani petisi berjudul “Memberlakukan sanksi terhadap China atas perlakuannya terhadap Muslim Uyghur.” Jika petisi mendapatkan 100.000 tanda tangan, Parlemen Inggris akan memperdebatkan masalah ini. Pada saat publikasi, petisi memiliki lebih dari 78.000 tanda tangan.

“Pemerintah Inggris berencana untuk memperkenalkan ‘hukum Magnitsky,’ hukum yang menargetkan orang-orang yang melakukan pelanggaran HAM berat. Melalui undang-undang atau sarana alternatif ini, petisi ini mendesak Pemerintah Inggris untuk menjatuhkan sanksi kepada China atas pelanggaran HAM mereka terhadap rakyat Uyghur,” kata petisi itu.

“Mereka menjadi sasaran penahanan massal, pengawasan massal, pembatasan identitas agama dan budaya, serta pelanggaran HAM berat lainnya. Lebih dari satu juta warga Uyghur telah dipaksa masuk ke kamp ‘pendidikan ulang’.”

Lebih lanjut petisi tersebut mengatakan bahwa kejahatan genosida terhadap Muslim Uigur di Turkistan Timur saat ini sedang terjadi. Hingga dua juta orang ditahan di kamp-kamp konsentrasi. Orang-orang Uighur menderita penindasan, penyiksaan dan penjarahan tubuh mereka untuk suku cadang untuk pasar transplantasi organ. Namun dunia tampaknya menutup mata terhadap kejahatan ini.
Akibatnya, masyarakat sipil dan lembaga politik kami berisiko dikompromikan secara politik, moral, dan ekonomi oleh Partai Komunis Tiongkok (CCP).
Petisi yang diterbitkan melalui tautan Change.org berjudul “Akhiri genosida dan kamp konsentrasi Uigar di China,” itu telah memiliki hampir 15.000 tanda tangan.

Nawaz adalah pendiri Quilliam Foundation, sebuah lembaga yang berbasis di London yang berfokus pada kontra-ekstremisme.

Awal bulan ini, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS mencekal pengiriman besar-besaran produk rambut manusia dari Tiongkok yang mengisyaratkan “potensi pelanggaran hak asasi manusia atas pekerja anak dan pemenjaraan paksa.” Petugas CBP di Pelabuhan New York / Newark mencegat pengiriman 13 ton produk rambut senilai lebih dari $ 800.000 yang berasal dari Xinjiang, Cina, dan terkait dengan kamp konsentrasi Uighur pemerintah China.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

four + one =