Abdul Basit, Qari Terkemuka yang Suaranya Menggetarkan Non-Muslim

 Abdul Basit, Qari Terkemuka yang Suaranya Menggetarkan Non-Muslim

Non-Muslim Tergerak oleh Suara Abdul Basit (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM – Putra qari legendaris Mesir Abdul Basit Abdul Samad mengatakan ayahnya memiliki suara yang menginspirasi yang bahkan menggerakkan non-Muslim. Putra Abdul Basit berbicara dalam sebuah wawancara televisi pada peringatan kematian Abdul Basit.

Tariq mengatakan ayahnya, yang dibesarkan di kota Armant, menghafal Quran pada usia sepuluh tahun. Tariq mengatakan bahwa setelah belajar mengaji, ayahnya pergi ke Kairo.

Ketika dia pertama kali membaca Alquran di Masjid Al-Sayeda Zainab di ibukota Mesir, orang-orang di masjid sangat terkesan sehingga mereka menggendongnya di leher mereka. Abdul Basit kemudian bergabung dengan Radio Quran Mesir sebagai qari.

“Ayah saya memiliki suara yang khas. Tuhan telah memberinya kemampuan yang luar biasa dalam tajwid dan tajwid serta suara yang merdu. Dan kemampuan menahan nafas dalam waktu yang lama,” katanya.

“Ketika orang-orang di mana saja di dunia mendengarkan suaranya, Alquran masuk ke dalam hati mereka,” tambahnya.

“Bahkan non-Muslim tergerak ketika mereka mendengarkan suara ayah saya dan itu meninggalkan kesan yang baik pada mereka,” ujarnya.

Peringatan Kematian Qari Terkemuka

Senin, 30 November, menandai peringatan ke-33 kematian qari terkemuka. Abdul Basit Abdul Samad dikenal sebagai salah satu qari Quran terbesar di dunia.

Ia lahir pada tahun 1927 di desa Al-Maza’iza, selatan Mesir. Kakeknya adalah seorang yang alim, ahli Alquran dan penghafal Alquran.

Pada usia 10 tahun, Abdul Basit menyelesaikan hafalan seluruh Quran di desanya. Dia juga belajar 7 gaya bacaan Quran pada usia 12 tahun dan 10 gaya pada usia 14 tahun.

Dia mulai membaca Alquran di masjid-masjid dan pusat-pusat keagamaan dan segera menjadi sangat populer.

Pada tahun 1951, pada usia 19 tahun, ia pergi ke ibu kota Kairo untuk pertama kalinya dan membacakan ayat-ayat Alquran di Magham Zeynab.

Perjalanan Abdul Basit

Tokoh dan qari Alquran terkenal seperti Abdul Fattah Sha’shaie, Mustafa Esmaeel, Abdul-Azim Zaher, dan Abolainain Shoaisha hadir di acara tersebut. Penampilannya begitu luar biasa sehingga penonton memintanya untuk melafalkan lebih lama dari 10 menit yang diberikan oleh penontonnya.

Ia terus melafalkan selama lebih dari satu setengah jam pendengarnya ditangkap oleh penguasaan nada, nada dan aturan Tajwid. Pada tahun yang sama, ia mulai membaca Alquran di radio nasional Mesir.

Abdul Basit melakukan perjalanan ke banyak negara di seluruh dunia untuk membaca Quran. Setelah di Jakarta, Indonesia, lebih dari 250.000 orang berkumpul di masjid dan jalan-jalan di sekitarnya untuk mendengarkan bacaannya.

Pada tahun 1952 ia melakukan ziarah haji dan membaca Alquran di Masjid-al-Haram di Mekah dan Masjid-un-Nabi di Madinah. Mendengarkan bacaan Alquran yang menginspirasi, banyak non-Muslim dikatakan telah memeluk Islam, termasuk 6 di Los Angeles dan 164 di Uganda.

Abdul Basit Abdul Samad meninggal karena diabetes dan penyakit liver pada November 1988. Ribuan penggemarnya menghadiri pemakamannya. Pemakaman itu juga dihadiri oleh para duta besar negara-negara Islam di Kairo.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

seven − 2 =