30 Tahun Menabung, Petani Rumput Laut Akhirnya Naik Haji Bersama Istri

 30 Tahun Menabung, Petani Rumput Laut Akhirnya Naik Haji Bersama Istri
Digiqole ad


Setelah menabung sekitar 30 tahun, sepasang suami istri (La Bauna dan Maria) akhirnya naik haji tahun ini. Mereka merupakan seorang petani rumput laut di Kabupaten Buton Tengah, Sulawesi Tenggara. 

Selama puluhan tahun, ia menyisihkan sebagian hasil pendapatannya dari menjual rumput laut dan ikan, untuk ditabung agar dapat naik haji berdua bersama istrinya, Maria. 

Saat ditemui di rumahnya di Desa Wara, Kecamatan Lakudo, kabupaten Buton Tengah, Selasa (9/7/2019), La Baua yang ditemani istrinya, Maria, menuturkan, 30 tahun yang lalu ia punya niat yang kuat untuk mulai menabung untuk naik haji.

“Itu sudah lama (menabung) sudah 30 tahun lebih. Sedikit-sedikit yang ada saja kami tabung dulu di rumah, setelah itu, kami tabung di bank,” kata La Baua, Selasa (9/7/2019). Dikutip dari kompas.com

 Untuk memenuhi tambahan uang hajinya, selain hasil menjual rumput laut atau ikan, lelaki tua ini juga menjadi ojek perahu dengan menerima penumpang yang turun dari kapal dan membawa penumpang tersebut ke daratan. 

“Kalau ada uang, kami tambah lagi kasih masuk lagi di bank, sedikit-sedikit. Saat sudah ada Rp 51 juta, kami mulai mendaftarkan haji berdua,” ujar dia dengan wajah gembira.  La Baua dan Maria mulai mendaftarkan haji di Kantor Kementrian Agama di tahun 2012.

 Sambil menunggu panggilan untuk berangkat haji, kedua pasangan ini tetap mencari tambahan untuk melunasi ongkos naik haji.

Maria, sang istri misalnya, mencari tambahan uang dengan berjualan roti.

“Saya juga jualan roti pagi dan sore, kalau pagi saya dapat Rp 100.000, kalau sore kadang saya dapat Rp 60.000. Itu saya sisihkan untuk tambah-tambah naik haji,” ucap Maria. 

Selama 7 tahun menunggu panggilan naik haji, pasangan ini dapat melunuasi ongkos naik haji dengan menambahkan Rp 28 juta. 

Saat ini, wajah gembira terpancar dari pasangan ini karena tanggal 23 Juli, keduanya akan berangkat menuju Mekah melalui embarkasi Makassar.  “Perasaan sudah gembira. Sampai di Mekah, saya doakan agar mereka semua di sini juga dipanggil agar bisa sama-sama naik haji, ujar La Baua.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

two + seven =